Jangan terlalu mudah memberi apabila anak meminta sesuatu: They need to feel the struggle. Bila kita berdoa dan meminta apa yang kita inginkan dari Tuhan, adakah Tuhan terus memberi apa yang kita inginkan tu serta merta?

TIDAK.

Tuhan menguji kita dulu,kan?
Dia nak bagi apa yang kita minta,tetapi in His way,not our way.
Dalam pada Dia nak bagi tu… Dia test dulu… makhluk ciptaanNya ini mampu tak nak bersabar dalam setiap ujian yang dihadapi. Mampukah makhluk ciptaanNya ini mampu bertahan,harungi ujian dengan sabar,doa dan tawakal?

Setelah lamaaaaaa ujian tersebut diberi,barulah Dia berikan apa yang kita minta tu.

Sama seperti anak kecil kita juga.
Mereka ada masanya perlu diuji apabila mereka meminta apa yang mereka nak tu,tak semestinya mereka dapat on the spot.

Kita kena faham… kita bukan Tuhan.
Tak setiap masa kita boleh penuhi keinginan anak kita kerana kita dengan anak kita cuma manusia biasa. Punya limitasi tertentu.

Jadi,kenapa perlu kita rasakan,setiap kali anak nak sesuatu,kita kena bagi?

Tak perlu pun sebenarnya.

Andai kata kita tak mampu nak berikan,kita cakap pada anak,kita tak boleh bagi.

Biarlah anak mengamuk mcm mana sekalipun… if we insist of “No means No” maksudnya anak kena faham yang keinginannya tak boleh dipenuhi pada waktu tersebut.

Jadi,itu adalah ujian baginya.
Kita nak dia hadapi ujian tersebut atau kita kesian kat anak?

Saya serahkan pilihan itu kpd anda.

Sebab kalau saya… saya akan anggap itu adalah ujian kecil baginya.

Ada beberapa ujian kecil yang anak perlu lalui seperti:

✅tidur yang tidak selesa. Tak semestinya tidur mesti di atas katil,berselimut dan harus ada rutin/aircond dan sebaginya. Kalau benarlah anda ingin me’manusia’kan anak anda,sesekali benarkan dia tidur di tempat yang tidak selesa. Kita tak mampu nak terus memberi keselesaan kpd anak kita. Andai kata suatu hari nanti berlaku bencana alam tertentu yang menyebabkan kita perlu berhujan dan berpanas,maka ajarkan dia dari skrg.

Saya tak kata kena sentiasa bagi anak berpanas dan berhujan ya. Ada masa kita kena bagi anak ‘rasa’ ujian seperti ini. Supaya kelak apabila berlaku sesuatu yang di luar jangkaan,anak mampu utk menghadapinya dengan baik. Pada peringkat permulaan memang sukar,tetapi lama kelamaan survival skill anak meningkat,anak jadi mudah nak hidup.

✅makan tanpa gajet. Saya seringkali dengar keluhan ibu bapa,”anak saya tak boleh makan kalau tak ada gajet”. “Daripada anak saya tak makan,baik saya bagi gajet supaya anak saya makan. Kurang2 dia makan”. “Daripada anak saya berlari sana sini masa makan,lebih baik dia duduk diam,tak kacau orang,tak jatuhkan brg2 kat kedai makan”. Mcm nilah. Kalau benarlah anak kita tu manusia,dia mesti boleh makan tanpa gajet. Tapi saya tak pastilah pulak anak anda tu “apa” dah kalau tak boleh makan tanpa gajet? Maksudnya seumur hidup dia makan,kena pakai gajet ke? Atau masa kecil ni saja? Anda yakin dari awal lagi anda dah introduce gajet masa makan,bila dia dah masuk umur 4 tahun,dia boleh makan tanpa hadap gajet? Anda yakin anak anda satu hari nanti boleh makan tanpa gajet walaupun telah diberikan sejak kecil? Fikir2kanlah.

Anak tak duduk diam masa makan tu hanya satu ujian kecil utk kita. Kita sedang diuji dengan keadaan anak berlari sana sini masa nak makan,tak nak bukak mulut,dan sebagainya. Tapi kita tak fikir,once kita introduce anak tu makan dengan gajet,mcm mana anak boleh berjaya dlm survival skill nya kalau takde gajet? Pernah terfikir kalau berlaku musibah banjir,tiada bekalan elektrik utk caj telefon,bagaimana agaknya reaksi anak anda pada ketika itu jika dia nak makan,tapi gajet tak ada? Waktu makan adalah waktu makan,bukan waktu tengok gajet. Susah mcm mana pun… anda,pasangan dan anak anda sendiri harus belajar menghadap makanan ketika makan,bukan gajet. Ini adalah ujian. Anda tak boleh sabar dengan ujian sekecil ini,maka anda expect anak boleh berhadapan dengan ujian hidup begini?

Banyak lagi sebenarnya ujian2 kecil yang anak kita perlu hadapi dalam pada dia nak membesar ni.

Tugas kita adalah memastikan bahawa anak kita boleh atau tidak berhadapan dengan ujian tersebut. Kalau dia tak boleh,dia nak mengamuk,nak menangis,nak marah… itu fitrah semulajadi seorang insan apabila diuji. Bila kita diuji,kita juga mengamuk,menangis,marah,sedih——>>>kenapa aku diuji sampai mcm ni sekali??????????

Tapi once kita dah settle down,kita bagi masa utk diri kita berfikir…. menerima ujian tersebut seadanya… maka,akan ada sinar buat kita satu hari nanti. Jika sinarnya bukan skrg,tapi mungkin selepas mati kelak.

Bagi anak kecil… dia kena lalui ujian yang segala kemahuan dia pasti ada yang tak dpt dipenuhi. Jadi dia kena marah,kena mengamuk… kita? Bagi masa pada dia. Explain dengan baik. Kenapa kita tak bagi,walaupun dia kecil lagi. Andai kata dia tak dpt menerimanya juga,kita ignore saja sebab kita kena faham,dia dalam proses nak menerima kenyataan tersebut. Kita doa,mudah mudahan anak kita faham. So once dia dah faham,yang tak semua keinginannya dapat dipenuhi,mudahlah kita di kemudian hari.

Masalah kanak2 zaman skrg ni,ramai yang susah nak berhadapan dengan ujian kecil ini sehingga membawa kepada tingkahlaku yang melampau seperti menghentak kepala di dinding,mengamuk berguling-guling,pukul badan sendiri,gigit diri sendiri atau org lain dan sebagainya.

Kdg2 semuanya bermula dari kita.
Terlalu memenuhi apa yang anak inginkan sampai anak tak tahu mcm mana nak settle down sendiri perasaan dia.
Lama kelamaan makin parah,dan kita jugak yang makin susah hidup dengannya. Patutnya anak makin dah besar,makin mudahkan kita,tapi ini tidak. Makin besar makin susah pulak nak faham.

Dah tak bagi faham masa kecil… masa besar makin menjadi jadi lerrrr…

Liyana Raya,
Occupational Therapist (Paediatrik) & Pengurus,
LiyanaRaya Training & Consultancy.