Ibu adalah kekuatan kepada anak-anaknya. Maka disebabkan itulah, seorang ibu harus kuat tubuh badan, mental dan emosinya demi membesar dan menjaga amanah Allah ini.

Jika ibu lemah, keseluruhan isi rumah, lebih-lebih lagi anak-anak akan turut menjadi lemah. Maka carilah terapi diri untuk menguatkan emosi diri kita sendiri. Jika terlalu penat, berehatlah! Tanpa dibendung kepenatan ini akan membinasakan dan anak-anaklah yang bakal menjadi mangsa. Ibu menyinga dan marah tanpa sebab.

Menurut Ibu Rose-Mesejnya Kasih, belajarlah untuk mencintai diri sendiri demi memberi kekuatan kepada orang tersayang yang lain. Jangan biarkan diri sendiri dan anak menjadi mangsa dek penderaan emosi kita.


LOVE YOURSELF

Berapa lama dah kita lalui hidup ni?. Dengan pelbagai cabaran dan pancaroba. Ada masa kita gembira ada masa kita berduka. Ya, memang lumrah kehidupan begitu. Betul kan.

Tapi, sedar tak kita siapakah yang setia bersama kita ketika kita hadapi apa jua keadaan. Hujan mahupun panas, ribut ataupun petir?

Itulah dia yang setia bersama iaitu ME, MYSELF! Diri kita sendiri.

Kadang kita tak sedar kita terlalu berkeras terhadap diri kita sendiri. Tak boleh bersedih, tak boleh lemah, tak boleh menangis, kena kuat, kena cekal, telanlah apa juga yang terjadi. Akhirnya apa yang jadi?

Diri menjadi sangat tertekan.Mungkin ada satu kesukaran dalam hidup yang telah dilalui. Maka, kita mahu keluar dan bangkit dari kemelut itu. Kita nafikan perasaan halus yang berada di lubuk hati paling dalam.

Ya, benar. Akhirnya kita mampu bangkit. Menyembunyikan perasaan itu di bawah karpet dan biarkan ia terus bersembunyi.

IKLAN

Sayang, please. Sayangilah dirimu.

Ibu tahu, betapa ramai wanita diluar sana yang sakit dan menderita tetapi disembunyikan dibalik wajahnya yang ceria dan tugas-tugasnya yang outstanding. Itu semua hanyalah cara untuk melupakan kesakitan itu dan bukan memulihkannya.

Apa kesannya bila ia tak dipulihkan? Orang begini, cenderung untuk mudah memarahi anak tanpa sebab yang jelas kerana anak-anak itu menjadi ‘punching bag’ pada kesedihannya.

Kesian kan anak yang tidak bersalah pula menjadi mangsa. Walaupun ibu ini sangat sayangkan anaknya, tapi kerana suatu kesakitan yang tak diubati, dipendam, ditekan ke dalam diri, energy itu akhirnya terlepas kepada anak.

Yang mana, akhirnya penyesalan yang berulang-ulang kali terjadi. Menyesali diri kerana marahkan anak berlebihan, meninggalkan parut bukan saja pada tubuh anak, malah hati anak itu sendiri.

IKLAN

Allahu..sudah berapa ramai yang mengadukan hal sama pada Ibu. Ibu tak mampu hanya melihat dan mendengar saja. Ibu tak sabar dengan hanya melihat apa yang terjadi. Ibu-ibu begini perlu dibantu. Sungguh mereka perlu bantuan.

Mari Ibu mahu kongsikan satu terapi, yang mungkin boleh anda lakukan untuk mengembalikan rasa sayang pada diri sendiri. Kalau tak sayangkan diri sendiri, bagaimana mahu menyayangi orang lain? Betul tak?.

So, kalau nak menyayangi anak mahupun pasangan, perkara yang kena ada dahulu adalah sayang pada diri sendiri.

Mudah saja nak lakukan terapi ini.

Masa : Better buat lepas mandi awal pagi sebelum subuh.
Tapi, bila-bila rasa down pun boleh je buat. Cuma jangan buat depan orang.Nanti orang ingat kita tak betul pula.

Caranya :

IKLAN

1. Hadapkan wajah kita ke cermin.

2. Pandang ke dalam anak mata sendiri dalam cermin tu.

3. Senyum sambil mata terus pandang anak mata dalam cermin.

4. Katakan kata-kata penghargaan dan kemaafan dan sepanjang itulah senyum, contoh :
– Assalamualaikum (Nama).
– Saya sayang (Nama)
– Saya sangat hargai apa yang (Nama) dah buat selama ni untuk saya.
– Terima kasih (Nama) sebab selalu bersama saya.
– Terima kasih (Nama) sebab selalu berusaha bersungguh-sungguh setiap hari.
– (Nama) saya minta maaf, kalau selama ini saya terlalu keras pada awak.
– Saya sayangkan awak (Nama)
– Jom kita jadi orang baik hari ni.
– Jom kita cari Redha Allah.
– I Love you (Nama)
– Saya sayang awak sangat-sangat (Nama)
– Saya sayang awak kerana Allah.

5. Tarik nafas dalam-dalam dan hembus.

6. Peluk diri sendiri dan kata. “Saya sayang awak (Nama)”

Selesai..

Alhamdulillah, bila lakukan terapi ini berulang kali, InsyaAllah anda akan rasa perbezaannya. Selalunya ada yang berkongsi, pertama kali buat terapi ni rasa lain sangat. Sebak dan kesian kat diri sendiri.

Semoga perkongsian Ibu pagi ni dapat membantu sayang lebih mengenali diri dan menyayangi diri sendiri. Ibu doakan anda selalu.

Salam kasih,
Ibu Rose dan Yasmin Sari (Team Ibu Rose)