Ego seorang suami. Kita cakap, kita sayang isteri kita, tapi kita sendiri susah nak turunkan ego kita sebagai seorang suami.

Bila gaduh tak pernah nak mengalah, suka tinggikan suara, suka guna perkataan yang kesat, hina dia, maki dia, ugut dia…ungkit dia tu dulu macam mana…dia tu siapa, dia tu tak ada apa-apa. Seolah-olah macam kita ni yang kutip dia, bagi dia hidup dan segala-galanya.

Tapi kita nak hubungan tu bertahan lama dan bahagia?

Dengan sikap dan perangai kita yang macam tu, boleh kekalkan hubungan tu untuk jangka masa yang lama, yang panjang? Isteri selalu diam, selalu mengalah bila kita marah, tapi ingat, dia pun ada hati, dia pun ada perasaan dan kesabaran dia ada batasnya.

Ubahlah perangai tu kalau betul-betul sayangkan isteri.

Hal-hal biasa ni, tegur cukup la, dah memadai. Nak melenting buat apa? Kesalahan dia besar mana sangat sampai kita nak marah dia teruk-teruk? Dia dah besar, dah matang, dia pun boleh berfikir dengan sebaiknya. Jangan marah dia macam budak-budak. Tegur, nasihat dan tunjuk macam mana nak buat bagi betul, supaya tak silap lagi. Bukan tinggikan suara, tengking, herdik dan hina dia.

Kalau isteri silap, kita hukum dia dengan marah dia dan siap suruh dia minta maaf lagi dekat kita. Tapi kalau kita yang silap? Minta maaf tak, kena marah dengan isteri pun tak mengaku salah? Lagi la tak….jauh panggang dari api…adil macam tu?

Itulah ego seorang suami yang selalu merasakan dirinya always right…tak buat salah, tak ada dosa…sempurna…

Sumber: Firdaus Shakirin

Tinggalkan Komen