Tentu ramai ibu ayah lega walaupun anak-anak buat rumah bersepah. Ini gara-gara lepas baca pendapat beberapa pakar perkembangan kanak-kanak bahawa rumah bersepah adalah tanda anak-anak sedang aktif belajar dan bereksplorasi.

Mesti ramai ibu ayah yang mementingkan kebersihan dan kekemasan rumah walaupun ada anak kecil rasa keliru dan sedikit “kecil hati” dengan pendapat tersebut. Sebenarnya, tak perlu keliru atau salah anggap kerana rumah yang kemas juga tanda anda ibu ayah yang terbaik dan anak-anak juga boleh bereksplorasi banyak perkara.

Anda boleh baca pendapat Puan Uswatun Hasanah, Konsultan Tangisan Bayi tentang hal ini.

Bukan baru-baru ini saja kita mendengar slogan yang mengaitkan rumah yang bersepah itu tanda anak-anak bergembira.

Antara kata-kata yang sering diguna pakai untuk mempromosi hal ini ialah :

“Please excuse the mess,the children are making memories” (Maaf kerana keadaan bersepah, anak-anak sedang membuat memori)

“Good moms have: sticky floors, messy kitchen, laundry piles, dirty ovens and happy kids”   (Ibu yang baik mempunyai: lantai yang melekit, dapur yang bersepah, baju kotor yang menimbun, ketuhar yang kotor dan anak- anak yang gembira).

Seriously? Benarkah anak-anak yang duduk di rumah yang kotor dan bersepah itu gembira?. Adakah keadaan bersepah dan kotor itu menggembirakan anak-anak? Bagaimana pula rumah yang kemas dan bersih itu membuat anak-anak tak gembira? Adakah anak-anak yang duduk di dalam rumah yang kemas adalah anak-anak yang tidak gembira? Adakah rumah yang kemas itu tanda anak yang tinggal di dalamnya tidak berpeluang bebas menjadi kanak-kanak: membuat sepah, menjadi kreatif, mengguna imaginasi dan meneroka?

Be careful mommy. Jangan cepat jadikan anak-anak sebagai alasan untuk mewajarkan tindakan kita.

Ada anak kecil memang kena kemas rumah je

Pepatah ada berkata, ” Cleaning the house while your kids are still growing is like shoveling the walk before it stops snowing” ( Membersihkan rumah ketika anak- anak masih lagi membesar ibarat mengaup salji di jalanan sebelum musim salji berakhir ).

Apa maksudnya? Sepanjang musim ‘winter’ , salji memang akan turun tanpa henti lalu menyebabkan jalan dilitupi salji setiap masa hingga menebal seiring masa. Namun, demi keselamatan dan kemudahan, kita tiada pilihan selain terus membersih dan mengaup salji dari atas jalanan walau kita tahu keadaan tidak akan berubah selama salji masih turun.

Sama halnya dengan anak-anak. Ya,fitrah anak itu bermain, meneroka, membuat onar dan bereksperimen. Ia tidak akan berhenti selama mereka bergelar anak kecil. Namun,adakah ia harus jadi alasan untuk kita membiar keadaan menjadi kotor teruk dan bersepah demi fitrah ini?

Mungkin ada yang berkata, “Buat apa nak kemas,nanti kejap lagi anak main semula, sepah jugak balik..” Wow..jadi adakah ok untuk kita berkata begini untuk hal-hal seperti di bawah ini pula ?

IKLAN

– Buat apa nak kemas katil, malam nanti nak tidur jugak.

– Buat apa nak kemas dapur, kejap lagi nak masak jugak

– Buat apa nak cuci baju, nanti pakai kotor jugak

– Buat apa nak sental toilet, memang selalu orang guna jugak

Come on..ada garis pemisahnya antara membuat alasan kerana malas dan kerana keadaaan memerlukan ia jadi begitu.

Selesai main kena kemas!

Bermainlah semahunya ketika anak mahu bermain: tuang keluar semua mainan dari kotaknya, taburkan semua krayon dan pensel untuk melukis, lompat-berlari-bersembunyilah di setiap ceruk rumah ketika bermain perang-perang, punggahlah semua bantal,kusyen dan sofa untuk bina kubu dan rumah ‘olok-olok’…silakan semuanya.

Namun,bila selesai bermain,ajarlah anak bahawa keadaan harus kembali kemas untuk rumah berfungsi. Rumah bukan semata-mata tempat untuk bermain dan bergembira,tetapi rumah juga tempat berkerja, belajar (mengulangkaji), beribadat,meraikan tetamu dan rakan (berkumpul) juga tempat menenangkan fikiran. Rumah harus jadi tempat paling mahu ditujui oleh semua ahlinya.

Benar, rumah yang bersepah atau kemas, bukan ukuran rasa gembira yang ada dalam hati penghuninya. Tetapi hakikatnya, ada banyak manfaat memiliki rumah yang kemas hingga tidak perlu lah seseorang sampai berhajat untuk memiliki rumah yang kotor! Rumah yang kemas lebih selesa untuk diduduki, mudah untuk mencari barang tanpa perlu banyak masa mencari di sebalik timbunan atau terpaksa membeli barang baru akibat tak berjumpa barang yang dicari, lebih menjamin kesihatan anak-anak serta melancarkan rutin harian dengan adanya pinggan, cawan ,baju dan pelbagai barangan guna harian yang bersih dan tersedia untuk digunakan.

Bukan tak boleh sepah langsung

Bukanlah bermaksud rumah harus setiap hari licin ke tahap tiada secalit habuk, berbau peluntur ibarat di steril semua sudut dan barang-barang tersusun dengan darjah dan turutan warna tertentu. TIDAK! Itu OCD namanya. Tak perlu menjadi OCD untuk jadi pengemas. Ini kena faham. Kalau tidak,ramai pula yang sarkastik dalam hal ini.

(Nota: harap faham bahawa kenyataan ini bukan untuk mempersenda penghidap OCD. Terma OCD diguna hanya untuk ‘membalas kembali’ dakwaan sebahagian orang yang menyangka bahawa ‘kemas’ yang disebut dalam hal ini bermaksud seperti ciri ketelitian OCD)

Tiada masalah untuk membiar pinggan mangkuk berlonggok di sinki hingga tengahari kerana anda mahu melayan anak bermain. Tiada masalah membiar baju sebesen tak berlipat hingga ke tengah minggu kerana menjaga anak-anak yang demam. Tiada masalah dapur dan tandas tak sempat di cuci hingga ke hujung minggu kerana terlalu banyak urusan kerja sekolah, projek Sains dan seni anak-anak yang harus dibantu.

Ini keadaan sementara yang dapat difahami. Ia menunjukkan seseorang itu tahu memberi fokus pada apa yang penting dahulu. Mencari ‘balance’ atau keseimbangan itu kuncinya. Ia lain benar dengan membuat alasan kerana malas dan tak ingin terlibat langsung atau tak mahu berfikir langsung untuk menyelesaikannya!.

Jangan jadikan anak kecik sebagai alasan

Lebih penting, anak-anak harus jadi sebahagian dari penyelesaian masalah, bukan sebahagian dari masalah semata-mata. Memiliki rumah yang kemas sementara memiliki anak kecil itu bukan sesuatu yang mustahil.

Menurut pakar, menjadi fitrah anak kecil untuk meniru dan merasa bangga dapat meniru kehebatan ibu bapa (atau orang dewasa) yang dekat dihatinya. Mereka juga mahu merasa ‘berguna’, menyumbang sesuatu kepada keluarga , merasa hebat dengan pencapaiannya hingga terasa dia itu memang sebahagian dari keluarga. Maka, amat normal kita melihat anak kecil sibuk-sibuk mahu menyapu rumah, sibuk-sibuk mahu mendodoi adik, sibuk-sibuk mahu mengelap meja, sibuk-sibuk mahu tolong masak dan macam-macam lagi. Jadi, raikanlah sikap anak kecil ini.

Anak seusia 2 – 3 tahun sudah boleh mengutip mainannya dan memasukkan ke dalam kotak, sudah boleh diminta menyusun kembali buku yang dibacanya, membuang lampin kotornya ke dalam bakul atau membantu memberi makan kepada binatang peliharaan.

Anak seusia 4-7 pula misalnya sudah boleh diminta mengemas katil (susun bantal dan lipat selimut), angkat pinggan dan cawan kotor, membuang sampah ringan, letak stoking dan baju kotor ke dalam mesin basuh,menyiram pokok malah menyusun barang dapur yang baru dibeli dari pasaraya.

Malah, anak- anak kecil sudah faham arahan dan penerangan ringkas untuk kita mula tetapkan batasan dan peraturan seperti menconteng hanya pada kertas atau dinding khas dibilik mainan sahaja, plastik makanan yang dibuka perlu dibuang sendiri ke dalam tong sampah,tangan yang kotor perlu dicuci sebelum bermain dan setiap kali mengguna tandas,ia harus di pam.

Ajak anak kemas rumah juga cara untuk bonding

Meluangkan masa berkualiti dengan anak-anak,bukan hanya dengan cara bermain sahaja. Melibatkan mereka membuat kerja rumah juga adalah satu darinya. Siapa kata, ia tidak boleh menjadi sesuatu yang menyeronokkan?.

Minta anak berlumba kutip semua barang di lantai sementara anda menyanyi lagu dan ia harus selesai sebelum nyanyian anda berakhir, atau minta anak kutip barang mengikut warna atau bentuk yang anda sebut ,atau buatlah pertandingan mengemas tentang siapa yang paling pantas dan elok pula hasilnya, atau ikut cara game online: bermain ikut tahap kesukaran.

Setiap anak diberikan senarai kerja yang perlu diselesaikan pada hari ini dan setiap kerja yang disempurnakan layak mendapat bintang. Jumlah bintang yang terkumpul akan mewakili jumlah ‘special playtime’ yang ibu harus luangkan dengan anak,atau boleh mewakili jumlah buku atau cerita yang anak ingin dengar sebelum tidur atau mewakili pilihan makanan atau tempat yang anak ingin pergi pada hujung minggu ini.

Tidak benar jika ada yang berpendapat rumah akan sentiasa bersepah selama anak belum besar. Malah, sebenarnya, kenyataan seperti itu hanya merendahkan kemampuan anak kecil: seolah-olah mereka adalah makhluk primitif yang tak boleh dibentuk dan tak faham sivik.

Pada akhirnya, melibatkan anak-anak dalam urusan kerja rumah mempunyai 5 manfaat besar berikut;

  1. Anak merasa dia turut berfungsi dan penting untuk menyumbang kepada keluarga. Keluarga adalah satu pasukan penting.

2. Ibu bapa melengkapkan anak dengan kemahiran hidup yang diperlukannya sepanjang hayat. Bukankah ibu bapa tiada selamanya untuk anak?

3. Anak belajar tentang mengambil tanggungjawab. Anak perlu tahu bahawa jika semua orang bangkit memegang tanggungjawab, semua urusan menjadi ringan.

4. Anak belajar menilai dan menghargai kerja keras/susah. Anak perlu tahu, dalam hidupnya,ada orang yang bertungkus lumus memastikan dia dapat tinggal di tempat yang cukup selesa untuk dipanggil rumah,ada makan minum dan pakaian yang tersedia dan ianya satu komitmen yang tak harus diperlekeh.

5. Anak mencontohi sikap ibu ayah. Ia adalah pelajaran yang akan anak bawa dalam dirinya sampai bila-bila.

Sumber: Baby Languange