Hanya ibu yang pernah merasa indius tahu betapa peritnya rasa sakit kontraksi selepas itu. Sakitnya bukan main, sehingga ada yang menyifatkan itulah kesakitan yang paling dahsyat sekali. Tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata.

Sebagai suami, sudah tentu kehadiran anda sangat diharapkan isteri saat dia mahu melahirkan. Bersalin umpama sebuah peperangan, pertarungan dua nyawa. Begitulah yang dikongsikan seorang suami, Mufarwa Farid, yang berkongsi kisah ketika menemani isterinya yang diindius demi melahirkan anak sulung mereka pada 12 Januari yang lalu.

Isteri Selalu Kongsi Rasa Takut Nak Bersalin

12 Januari haritu, merupakan detik paling bersejarah bagi aku; zuriat pertama aku dilahirkan ke alam muka bumi ini.

Orang yang paling aku utama untuk apresiasi ini, sudah tentulah ibunya, merangkap isteri aku iaitu Ainnur Afiffah.

Sepanjang mengandung, terlalu banyak kali Ainnur kata dia takut sakit. Katanya, sejak kecil lagi dia dah takut nak beranak. Dan tempoh 9 bulan itu ibarat bom jangka yang menunggu saja kesakitan itu datang.

11 Januari, waktu kami check-up, Dr Norintan terkejut melihat air ketuban sudah makin sedikit.

Doktor Sarankan Untuk Indius

“Kena induce macam ni. Tak boleh tunggu sampai 15 haribulan. Kalau boleh, beranak hari ni juga.”

Jujurnya, aku tak tahu induce tu mende. Aku fikir, induce tu nama lain bagi caesar. Jadi, aku dok fikir, alahai kesiannya Ainnur, kena bedah perut.

Kami pulang ke rumah, makan siap-siap, kemas yang apa yang patut, solat Zuhur, dan pergi semula ke hospital. Terus ke Labour Room.

Apabila proses Induce itu berlaku, baru aku tahu Induce tu apa. Diorang masukkan pil ubat dalam rahim, dan membantu bayi untuk keluar daripada rahim itu.

Daripada jam 3 petang, sampailah 12 malam, tak keluar-keluar. Sepanjang waktu tu, Ainnur mengadu sakit yang amat, cuma boleh ditahan. Malam tu, Doktor suruh kami berjalan-jalan sekitar kawasan hospital.

Keluarga Ainnur daripada Batu Gajah dah lama tiba. Mak dan Abah serta adik-adik aku semua dah stanby sejak petang lagi. Pakcik dan makcik Ainnur pun datang dari Kajang.

Aku pula, kalau boleh, nak dia beranak haritu juga. Tarikh sedap, 11.1.2020. Namun begitu, jam 11 malam pun takda tanda-tanda anak nak keluar.

Hampir sejam berjalan, kesakitan Ainnur makin berkurang. Maka, kata aku, tak apalah, tunggu saja esok.

Pecahkan Ketuban, Masuk Indius Kedua

Esoknya, Doktor check, air ketuban dah nak kritikal. Doktor ambil keputusan, pecahkan air ketuban, lepas tu Induce kali kedua. Kali ni, Induce masukkan ubat air dalam tangan, dan effect nya lebih kuat berbanding pil.

Jam 11 pagi, Doktor dah masukkan cecair tu dalam tangan Ainnur. Ketuban pun dah dipecahkan.

Beberapa minit kemudian, Ainnur rasa sakit yang amat sangat kat perutnya. Berguling-guling, berpeluh-peluh dan tak mampu nak berbual lagi.

Isteri Tahan Sakit Kontraksi 4 Jam

Kau bayanhkan, sakit berguling dia tu, yang dinamakan sebagai contraction, berlaku selama 4 jam. Ini pun, ramai yang kata, agak kejap. Ada orang tu sampai 7 jam.

Waktu ni, memang habis semua ayat yang aku hafal, dibacakan kat telinga Ainnur. Doa Nabi Yunus dalam perut ikan tu, entah berapa ribu kali aku bacakan. Aku siap baca ayat-ayat baru sambil menjenguk ayat tersebut dari Internet.

Ainnur ditawarkan pelbagai ubat dan gas untuk tahan sakit, tapi awalnya Ainnur menolak. Dah masuk jam 12.30, Ainnur minta untuk dapatkan gas. Setiap kali sakit, tarik nafas kat satu tiub yang menghubungkan dengan satu tong gas.

Dah Sedia Nak Bersalin

Jam 2 petang, bukaan pintu dah 9cm. Normalnya, 10cm tu tanda untuk melahirkan anak.

Nurse dah siap-siap barang. Diletakkan lampu, perkakas, ruang katil baby, tempat letak kaki Ainnur dan minta aku sign beberapa borang.

This is real shit, man. Kata aku dalam hati.

5 minit kemudian, Doktor datang balik, dia check guna jari dia. “Dah 10cm. Ok Ainnur, push. Letakkan dagu atas dada tiap kali nak push.

Doktor dah duduk depan antara celah kaki Ainnur.

Hanya Tuhan yang tahu betapa seksanya Ainnur push push dan push. Aku tak sanggup tengok, tapi aku kena ada situ.

Umpama Sedang Berperang!

Aku tak boleh tulis betapa gilanya situasi dalam labour room tu. Memang tak boleh. Ia ibarat sebuah peperangan yang bermatian-matian dilakukan oleh dua-dua pihak.

Ainnur push dengan amat-amat-amat gila. Dia menangis, tapi tetap kuat untuk tolak kandungan gunakan sepenuh kudrat yang ada. Sementelah, semua Nurse menjerit kata-kata semangat dan menolak perut Ainnur ke arah celah kakinya.

Aku pula, sambil ajar Ainnur dah tolakkan kepala dia ke dada, mengintai tengok kat celah kaki Ainnur.

Aku rasa nak menangis bila tengok ada seketul kepala berambut keluar daripada rahim dia. Aku jerit pada Ainnur ‘Sikit lagi! Sikit lagi!’ supaya dia percepatkan tolakan dia untok tubuh seterusnya.

Akhirnya Baby Keluar

Hampir 5minit Ainnur push setelah aku nampak kepala tersebut, dan Doktor pun terus jerit, ‘Alhamdulillah.’

Dia meletakkan sekujur tubuh kecil ke atas dada Ainnur. Senyap saja dan menutup mata. Debar gila aku waktu ni. Tapi debaran aku hilang apabila melihat dia membuka mata, tengok sekeliling, dan terus menangis.

Syukur. Terus keluar air mata jantan aku weh. Doktor hulur gunting suruh potong tali pusat dia pun menggigil aku dibuatnya.

Anak aku sudah pun selamat dilahirkan.

Kami disuruh keluar untuk Doktor menjahit rahim Ainnur. Di luar, anak aku dibersihkan seringkas mungkin.

Nurse tu terus serahkan pada aku, ‘Encik boleh azan kat dia sekarang.’ Kagum lah aku kejap, sebab nurse tu Cina.

Momen Magik, Pegang Anak Sendiri

Aku azan dan lepas tu iqamat, hampir tak keluar suara. Menang touching habis moment tu. Manusia kat tangan aku waktu tu, seolah ada magic, yang buatkan waktu tu, terus buatkan hidup aku ada hala tuju.

Habis azan, nurse bawa anak aku keluar pintu bilik labour. Mak, Abah dan Ibu mertua, adik-adik ipar dan adik-adik aku semuanya dah menanti. Itu yang aku share gambar ‘terujeee’ haritu. Memang moment 5 minit lepas beranak.

Maka itulah, dia. Aku dah jadi seorang ayah. Benda paling aku tak boleh lupa, bagaimana kesusahan dan keperitan isteri aku nak melahirkan anak ini. Memang amat perit.

Lelaki kata lelaki power macam mana pun, belum tentu lagi dapat hadapi proses nak beranak ni.

Terima kasih berbanyak, Ainnur. Lahirkan puteri yang akan menjadi kesayangan buat selama-lamanya ini.

Pengorbanan terbesar seorang isteri sudah tentulah melahirkan zuriat buat suami. Namun, dengan sokongan dan restu dari suami jugalah yang membantu seseorang isteri menjadi lebih kuat mengharungi rasa sakit ketika melahirkan.