Tidak pernah menyangka anugerah terindah dari Allah yang awalnya sihat tanpa sebarang masalah akhirnya diberitahu sebenarnya menghidap kanser buah pinggang tahap 3 seawal umur 7 bulan. Dugaan yang terpaksa Puan Norli sekeluarga lalui amat berat namun beliau reda dan berusaha menyembuhkan penyakit anaknya itu.

[Baca: Suami Yang Lena Tidur Tidak Sedar Anak Meninggal Akibat Tertiarap Di Toto]

Kanser, kesedihan vs anugerah

Anak ini sempurna. Anugerah terindah dari Allah s. W. T. Dilahirkan sihat, sehingga 7 bulan pertama yang benar-benar menguji keikhlasan abi dan ibu. Betapa Allah sangat menyayangi kami, diberi kemudian diuji.

KANSER BUAH PINGGANG TAHAP 3

Sakitnya rasa jiwa meronta-ronta saat dikhabarkan. Tak mengharap lebih, hanya mampu redha dan meneruskan rawatan. Ibarat berjuang tanpa noktah. Kerana ia bukan demam biasa yang bisa menelan ubat, lalu kebah.

Kadang hati tak berhenti bertanya, kenapa aku tapi sampai satu masa aku kira, tidak adil untukku mengeluh saat Allah memberiku sesuatu tatkala terlupa sesungguhnya Allah S.W.T mahu aku bersujud lebih lama, meminta lebih dari biasanya aku lakukan.

Ya, aku memang manusia pelupa yang alpa dengan dunia. Saat sujud menyembah, ku doa semoga anak ini bisa menjalani kehidupan mendatang dengan lebih indah, seperti kanak-kanak biasa. Sahabat-sahabat di muka buku, aku kira tidak mengenal aku siapa tapi doa mereka masih ada untuk si kecilku. Sentiasa, aku tahu itu.

Tumot yang membesar dalam perut

Alhamdulillah, dia membesar dengan bahagia. Ibu-ibu, berdoalah tanpa henti. Moga sinarnya ada, tanpa berlalu begitu saja. Kanser itu datangnya tanpa amaran, hilangnya tidak tahu ke mana. Cuma bisa dikecutkan dengan rawatan kimoterapi dgn bantuan Allah S.W.T

Ketumbuhan yang berjaya dikeluarkan

Carilah rawatan yang bertauliah. Ya, kimo  bukan rawatan terhebat, menyedihkan kesannya tapi mungkin akan merubah hidup mereka. Aku sakit melihat anakku saban hari dan masa, dicucuk dgn ubat kimo. Namun untuk menyerah kalah, itu bukan aku, bukan juga suamiku.

Kami harus tetap kuat. Demi anakku yang memang dari lahirnya anak yang jiwanya kental walaupun diasak bertalu-talu dengan rawatan yang menyakitkan.

Wajah terkini

Dari Aku, seorang ibu kepada pejuang kanser yang hebat.

Sumber: Norli Ismail

Tinggalkan Komen