Genap setahun pemergian arwah Siti Sarah pada 9 Ogos, Shuib menyatakan dia masih menyimpan barangan peribadi milik arwah untuk dijadikan kenangan, termasuk baju terakhir dipakai sebelum arwah dibawa ke hospital.

“Baju terakhir dipakai arwah masih saya simpan dengan elok. Itulah yang menjadi pengubat rindu saya pada arwah,” katanya.

“Setiap hari ingat arwah ..”

Shuib berkata, mengenangkan arwah adalah perasaan terlalu mahal harganya.

“Baju Arwah Sebelum Ke Hospital Ubat Rindu Kami. Hari Ni, Setahun Sarah Pergi.”

“Sepanjang 38 tahun hidup, belum pernah saya mengingati sesuatu, setiap hari seperti saya mengingati arwah yang menjadi korban COVID-19 pada 9 Ogos, tahun lalu.

“Saya tak tahu bagaimana nak menterjemahkan perasaan ini. Sudah tentu, saya masih sedih atas kehilangan arwah, lebih lagi, apabila tiba tarikh penting seperti hari ini.

“Perasaan kehilangan kian terasa. Saya sudah banyak kali ulang ayat ini iaitu saya mengingati arwah tanpa gagal, setiap hari. Bagi saya, mengingati arwah adalah perkara sangat manis.

IKLAN

“Saya juga tertanya-tanya apakah semua ini. Dan jarang berlaku pada seseorang, tetapi saya percaya mengingati arwah cukup mahal nilainya,” katanya yang ditemui pada majlis tahlil sempena setahun pemergian arwah Siti Sarah di kediamannya.

“Baju Arwah Sebelum Ke Hospital Ubat Rindu Kami. Hari Ni, Setahun Sarah Pergi.”

Seolah rasa arwah masih hidup

Tambah Shuib lagi, dia tetap merasakan arwah masih hidup biarpun sudah setahun pemergiannya. Lebih lagi, jika melihat video yang dimuat naik dalam Instagram (IG) arwah.

“Contohnya, admin IG memuat naik video arwah memakai telekung, baru-baru ini. Ketika melihatkan video ini, saya sangat terkejut kerana seolah-olah arwah sendiri memuat naik video ini.

“Namun, akhirnya saya tersedar arwah sudah tidak ada, tetapi videonya seolah-olah masih hidup.

IKLAN

“Sebelum ini, arwah selalu merajuk jika saya tidak lihat IG Story. Arwah selalu anggap, saya hanya melihat IG Story orang lain, tetapi tidak tengok IG Story miliknya.

“Namun, kini semua hanya tinggal kenangan,” kata Shuib.

“Baju Arwah Sebelum Ke Hospital Ubat Rindu Kami. Hari Ni, Setahun Sarah Pergi.”
Kredit Gambar: NSTP/Saifullizan Tamadi

Anak-anak senang dijaga

Berkongsi mengenai anak-anak, kata Shuib, emosi empat permata hatinya, Uwais Alqarmi, 11; Dzahira Talita Zahra, 8, Ariq Matin, 6, dan Ayash Affan, 1, masih terkawal.

“Alhamdulillah, anak-anak sihat dan emosi juga terkawal. Semua semakin pandai dan senang dijaga.

IKLAN

“Ayash semakin sihat. Kini, Mama menjaganya di kampung halaman saya di Johor. Selang dua atau tiga minggu, saya akan menghantar orang untuk mengambil Mama dan Ayash.

“Mujurlah teknologi semakin canggih, jadi saya senang berhubung dengan Mama, setiap hari untuk mengetahui keadaan Ayash,” katanya.

“Baju Arwah Sebelum Ke Hospital Ubat Rindu Kami. Hari Ni, Setahun Sarah Pergi.”

Terdahulu arwah Sit Sarah menghembuskan nafas terakhir di Hospital Canselor Tuanku Muhriz (HCTM), Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) selepas tiga hari melahirkan anak bongsu, Ayash.

Kredit: BH Online

Sikit-sikit, lama-lama jadi bukit. Ayuh, belajar cara didik anak untuk menyimpan sejak mereka kecil. Daftar sekarang di https://toko.ideaktiv.com/product/ajar-anak-simpan-duit/

“Baju Arwah Sebelum Ke Hospital Ubat Rindu Kami. Hari Ni, Setahun Sarah Pergi.”