Terkedu rasanya apabila ada segelintir mak ayah duk sebut aib anak depan tetamu, disebut-sebut keburukan anak. Diulang-ulang zikir kekurangan anak. Ya Betul lah ada silap anak yang Kita rasa nak marah.

Baca Selanjutnya:

“Ibu Minta Maaf, Doktor Dah Pesan Tapi Ibu Degil” Fasha Sandha Keguguran

Tapi tak perlu lah ceritakan kepada tetamu.. mungkin mak ayah rasa just gurauan/modal nak layan tetamu.. tapi bagi anak itu bukan gurauan/modal bermesra dengan tetamu.

Apa manfaat? Apa tujuannya? Kita besarkan keburukan anak depan tetamu merangkap saudara mara Kita.. Kita dapat apa? Pahala? Atau sebenarnya nak malukan dia..

“Tak.. tujuan Kami sedarkan dia agar berubah.. biar rasa malu sikit buat benda tu..”

Berbaloikah? Ada apa-apa berubahan pada anak? Dia berubah, ya..dia berubah dari TRUST kepada Kita jadi FRUST dengan Kita..

Anak sikit demi sikit jauh hati.. dia jadi tak respect dengan mak ayah dia..

Kita nak anak UBAH sikap dengan sikap kita yang tak pernah BERUBAH..! Takkan jadi.

Saya yakin sikap kita antara sebab besar anak rasa malas nak berubah. Mungkin pernah sekali anak try nak jadi lebih baik.. tetiba saja..

” Haa depan orang tunjuk laa baiknya.. duk rumah tak da nya macam tu..”

Kebaikan terus ditembak dari jauh. Sniper! Berkecai kebaikan yang cuba dilakukan.. remuk hatinya..

Anak takkan berubah dengan Kita sangka buruk memanjang. Ya, kita ada bukti dia pernah buat benda tak elok belakang kita. Tapi apa solusinya yang dah Kita buat? Dah jumpa sesiapa untuk dirujuk? Dah bincang dengan orang pakar? Atau Kita asyik beremosi ?

Anak perlukan Kita ketika dia bersalah. Dia nak betulkan apa yang Salah. Dia perlukan support. Disebalik salah anak pada saat ini.. Ada salah Kita dengan Allah pada saat lalu..

Mengaibkan bukan caranya. Jika Kita diaibkan didepan tetamu? Apa yang Kita rasa?

Pernah sekali saya bertamu.. anaknya asyik membawang pasal maknya yang dah tua.. bawah jagaan dia.. katanya mak dia mengada-ngada nak dimandikan.. nak disuapkan makanan… Saya kelu. Rasa tak selesa menjadi tetamunya.. maknya ada di situ..

Pesan untuk diri saya.. apa yang Kita pernah buat, Kita akan dapat. Banyak buat baik, kebaikan akan datang mengisi hidup. Ramai orang suka bantu kita.. banyak buat buruk.. keburukan akan melekat pada Kita.. orang jadi tak suka.

Ingat, keburukan anak bukan selamanya.. ada tempoh ujian Allah untuk Kita. Kan Kita selalu berdoa untuk dibuka jalan ke Syurga.. jadi.. anak itulah jalannya Allah berikan.

Mohon maaf atas perkongsian ini. Saya punyai banyak kekurangan ketika menulis. Just rasa nak berkongsi agar ada sedikit manfaat bersama.

Terima kasih membaca.

Sumber: YUSRI YUSOFF

Tinggalkan Komen