Tanyalah wanita mana sahaja yang bersalin pastinya akan mengatakan ia satu pengalaman yang luar biasa. Bagi yang pertama kali tentunya ia satu benda baru untuk dilalui, apatah lagi dalam usia yang masih muda.

Kontraksi, meneran untuk bersalin adalah satu perkara yang asing. Tapi buat pasangan yang berkahwin, pastinya menghadiri kelas antenatal atau melalui pembacaan sebagai persediaan untuk melalui proses bersalin termasuk dalam senarai untuk mempersiapkan diri.

Tapi bagaimana pula dengan anak gadis yang masih muda atau lebih tepat yang menjadi mangsa rogol atau pelepas hawa nafsu lelaki yang tidak bertanggungjawab. Tentu sekali mereka langsung tiada ilmu untuk melalui tempoh kehamilan dan juga proses bersalin seperti meneran dan sebagainya.

Perkongsian di Twitter oleh seorang doktor mengenai pengalaman beliau sendiri menyambut seorang bayi yang dilahirkan oleh kanak-kanak perempuan berusia sekitar 11 hingga 13 tahun sungguh menyentuh hati.

Menerusi perkongsian itu, doktor yang menggunakan nama Muhammad Ashraf mengakui sedih mengenangkan nasib malang yang menimpa kanak-kanak tersebut.

Bahasakan diri ‘kakak’. Tak reti nak susukan anak, breast pun belum ada.

IKLAN

Masih muda dan terlalu naif untuk melalui semua ini, tatkala disuruh oleh doktor dan jururawat bertugas dalam bilik bersalin untuk mencium dan memeluk bayinya, gadis tersebut akur namun dia hanya bahasakan dirinya kakak kepada bayi tersebut.

Lebih meruntun hati apabila dia menyatakan bahawa dirinya tak pandai untuk susukan bayinya sendiri. Keadaan itu menimbulkan rasa sayu kepada doktor dan jururawat yang ada.

Ibu Bapa Buta, Terima cucu dengan hati terbuka

Keadaan sedih tidak terhenti di situ sahaja, rupanya ibu bapa kanak-kanak perempuan tersebut adalah pasangan yang kurang upaya iaitu cacat penglihatan. Namun mereka menerima kehadiran bayi dengan hati yang terbuka.

Malah sempat bertanya kepada doktor tentang keadaan penglihatan cucu yang baru dilahirkan.

Sebelum mengakhiri ciapannya di twitter, doktor ini sempat mengingatkan orang ramai agar tidak meletak sepenuh kesalahan ke atas individu yang terbabit, malah sebaiknya memberikan sokongan sewajarnya kepada mereka agar teruskan kehidupan.

Sumber: twitter Muhammad Ashraf