Ada waktunya kita sendiri tak sedar kita dah lakukan beberapa kesilapan kecil dalam mendidik anak. Salah satunya adalah memanggil nama anak dengan panggilan yang kasar atau kuat ketika anak sedang melakukan sesuatu perkara. Tak kisahlah samada sedang main atau tengah belajar.

Sebenarnya ada caranya jika hendak memanggil anak. Perlu ada caranya. Info yang dikongsikan oleh Ibu Rose-Mesejnya Kasih ini mama papa kena tahu. Lepas ni kena hati-hati bila nak panggil anak, bimbang hilang kosentrasinya di masa depan. Take note mama!

GENIUS STATE


Pernahkah anda di dalam situasi ini?

Anda memanggil anak anda untuk melakukan sesuatu. Puas anda memanggil dia. Tetapi dia tidak langsung memperdulikan laungan anda seolah-olah dia tidak mendengar langsung. Bila anda datang kepadanya, anda dapati rupa-rupanya dia sedang asyik bermain. Terlampau asyik…geram betul hati anda!

Sebelum anda melenting marah kepadanya ketahuilah akan apa sebenarnya sedang berlaku.

Sebenarnya, sememangnya anak anda itu tidak dengar langsung akan panggilan anda kerana dia sedang ‘asyik’ atau ‘kusyuk’ atau nama saintifiknya ‘ Genius State’. It a good state to be. Especially bila dia dah besar nanti, dah pergi sekolah, bila dia belajar, kita mahu dia be in the genius state. Jadi, kalau masa kecil ni dia diganggu bila dia dalam state itu terutamanya dimarah, lama-lama dia tidak mahu lagi kusyuk belajar. Dan tidak merasakan belajar itu mengasyikkan.

Itulah yang terjadi pada anak-anak di sekolah sekarang. Kerana semasa kecil, bila dia dalam genius state dia selalu dimarah, diganggu dan dihukum.

So, bila dipanggil dia tidak datang, pergi tengok apa yang sedang dia buat. Buat sama dengan dia. Lepas tu, ajak dia buat apa yang anda nak dia buat dan ajak lakukan dengan cara bermain.

Ini tidak pula sama untuk anak-anak remaja.

Gently, gently help him to believe in his abilities.

Tinggalkan Komen