Mama baring atas katil sambil tengok awak lena. Kamu dah tidur beberapa jam yang lalu, itulah yang kita berdua perlukan. Hari ni bukanlah hari yang mudah untuk kita.

Waktu kita makan tadi, Mama kira jam untuk sampai waktu tidur. Mama berkira-kira menunggu kalau adanya masa untuk Mama berehat kerana menjagamu bukannya mudah. Macam-macam emosi Mama rasakan. Ada masanya nak uruskan perasaan awak tu pun dah sangat susah sebab Mama anggap itu juga apa yang Mama rasa.

Artikel Menarik: [Setelah Sekian lama Jadi Anak Tunggal, Tiba-Tiba Dapat Adik. Memang Susah Dia Nak Terima]

Letihnya Mama adalah dari sudut fizikal dan emosi. Tapi bila kamu tidur, Mama baring di sebelah kamu dan peluk tubuh kecilmu. Ketika itulah Mama dengar dengkuran lembut kamu. Mama lihat dadamumu berombak tenang sambil kamu menghela nafas. Mama pegang tangan kamu dan Mama ciumnya. Betapa manisnya perasaan itu. Biarpun kami semakin besar, pada Mama kamu masih kecil. Ketika inilah Mama tewas, Mama menangis.

Mama menangis kerana kasih sayang Mama sangat besar untuk kamu melebihi yang hati Mama mampu tanggung.

Mama menangis bila tengok betapa cepat kamu membesar, dulu masih bayi. Sekarang dah bersekolah.

Mama menangis kerana Mama rasakan tak layak untuk Mama miliki kamu. Kamulah yang menjadikan Mama seorang ibu.

Mama menangis kerana ada ketikanya Mama hilang sabar denganmu. Mama akui, emosi Mama bagaikan roller coaster.

Mama menangis kerana perlakuan kamu kadang-kadang buat Mama naik angin, tetapi sebenarnya itu hanya usaha kamu untuk menarik perhatian Mama.

Mama menangis kerana kamu sepatutnya mendapat ibu terbaik dalam dunia, tetapi Mama hanya manusia biasa yang tak lari dari kesilapan.

Artikel Menarik: [Cium & Sentuhlah Anak Setiap Hari, Titipkan Doa Agar Jadi yang Terbaik]

Bila kamu hadir dalam hidup Mama, kamulah yang mengajar segalanya. Buat Mama menjadi seorang ibu. Jangan pernah kamu persoalkan tentang cinta, kerana bagi Mama kamulah CINTA.