Stres seorang isteri bergelar ibu bukan boleh dibuat main-main. Bila dah sampai tahap burnout ia bukan sekadar stres biasa. Namun menurut pakar psikologi, keadaan ini perlu diberi perhatian yang wajar kerana boleh memberi kesan kepada kesihatan mental sekiranya tidak ditangani dengan baik.

Menerusi perkongsian Puan Nad Masrom, keadaan burn out seseorang ibu harus ditangani lebih awal agar emosi ibu lebih tenang dan anak-anak pun sentiasa dalam mood gembira. Ini juga bagus untuk perkembangan anak.

PUASA PELUANG UNTUK KITA JADI IBU LEBIH BAIK?

Semalam saya dan kawan berbual tentang burn out. Satu keadaan yang ramai ibu tak sedar, mereka sedang melaluinya. Antara tanda seorang ibu itu burn out:

1. Cepat letih
2. Selalu rasa kurang yakin sebagai seorang ibu
3. Cepat nak marah
4. Kemurungan
5. Menjadi kurang sabar bila anak-anak menangis dan bergaduh
6. Rasa apa yang dilakukan sebagai ibu seperti sia-sia
7. Rasa dah mengabaikan anak sendiri

Ada ibu yang tak sedar sedang mengalaminya kerana mereka cepat-cepat switch emosi itu agar kekal berfungsi sebagai ibu yang normal.

IKLAN

Bila kita dah laluinya dan sedar yang hakikatnya kita sudah burn out, bukanlah bermakna kita ibu yang tidak baik.

Hakikatnya setiap ibu itu ada limitasi dalam setiap kemampuannya. Macam saya, sejenis yang suka tengok rumah kemas, bersapu bermop, semua tersusun macam letak gam orang kata, bilik air berkilat setiap hari.

Tapi ada hari, saya tahu dan sedar saya tak mampu lakukannya. Dan pada ‘hari-hari itu’ kalau orang datang rumah, memang macam tongkang pecahlah gamaknya.

IKLAN

Namun, dari satu sudut yang positif, anak-anak saya sedang gembira, berimaginasi sambil bermain (sepahkan rumah di mata kita) dan menerokai fasa perkembangan mental tanpa had.

Itulah yang memujuk hati saya bila lihat rumah dah tak serupa rumah saat itu. Asalkan anak-anak saya gembira, itu juga satu kredit untuk saya kerana memahami apa yang mereka rasa dalam fasa bermain.

Saya akui, adakalanya saya rasa menyesal bila termarah anak-anak. Selalunya sayalah yang akan meminta maaf berkali-kali sambil memeluk anak-anak saya.

Tidak kiralah sikit atau ramai jumlah anak yang kita ada, kita berhak akui apa yang kita rasa. Usah bandingkan diri kita yang masih baru sebagai ibu dengan ibu-ibu lain yang lebih berpengalaman. Setiap ibu ada jalan ceritanya yang tersendiri.

Paling penting adalah kita tidak biarkan diri dalam tekanan yang berpanjangan sehingga menyebabkan masalah lain seperti depresi pula.

IKLAN

Bulan puasa ini mungkin peluang untuk kita perbaiki diri. Selain berusaha menyempurnakan penyusuan susu ibu dalam keadaan berpuasa, inilah peluang untuk kita tingkatkan amalan dengan pelbagai zikir dan bacaan al-Quran.

Mudah-mudahan, kita mendapat kerehatan dan terus berusaha untuk menjadi ibu yang baik buat anak-anak.

Bagaimana dengan puasa ibu-ibu menyusu semua? Masih bertahan lagi dari lapar dahaga dan rasa letih?

Kredit: Nad Masrom
Kaunselor Laktasi

(Pa&Ma D Parents adalah komuniti yang menghimpunkan semua yang bergelar ibu bapa & diwujudkan sebagai menyokong perjalanan mereka sepanjang membesarkan anak di era milenium dan akan berkongsi info, artikel dan pelbagai promo aktiviti or event dianjurkan oleh Pa&Ma. Join channel Telegram Pa&Ma D Parents (https://t.me/pamadparents)