Pelakon dan juga selebriti, Tya Arifin berkongsi pengalamanya di instagram tentang saat-saat melahirkan anak kedua iaitu Azzahra Jiwa. Dia berkongsi jangkaan untuk melahirkan Azzahra sebenarnya pada 15 May, namun bayi perempuanya selamat dilahirkan pada tarikh yang diimpikan.

Tya yang juga menantu kepada penyanyi no.1 tanah air, Dato Seri Siti Nurhaliza berkata untuk melahirkan anak sudah tentu sangat takut namun ibu-ibu perlu sentiasa berfikiran positif dan berdoa agar apa yang dihajati tercapai.

Baca Selanjutnya:

“Alhamdulillah Berita Gembira Di Hari Mulia” DS Siti Nurhaliza “Excited” Menantu Selamat Bersalin

Cerita tentang Persalinan Azzahra Jiwa. Due date Tya adalah tepat hari ini, 15 May 2019 ,40 weeks.

Tanggal 7 May
Tya checkup dengan dokter, Dr. Suhaiza Salleh. Saat itu dr advice agar baby lahir tak besar , kita boleh awalkan persalinan. Dr pun sudah mengecek dinding rahim, etc dan mengatakan Tya sudah ready bila2 masa kalau nak bersalin , org kata dah cukup bulan.

Jadi Tya dan Ap bersepakat untuk memilih tarikh 9 May dan kita akan datang ke hospital pukul 9 pagi.

Saat itu, perasaan Tya campur aduk, “Happy-Nervous-Tak sabar-Takut-lain lainnya”

Kenapa Nervous-Takut?

Karena mungkin normal , namanya nak bersalin. Yang memperjuangkan hidup dan mati.
Dan Tya ada pengalaman melahirkan baby berat 4kg, Arif. So perjuangan saat itu luar biasa

Kenapa Happy-Tak sabar?

Ya. Karena Allah telah menjawab doa Tya. Ia memberikan anak perempuan yang Tya doakan dari awal lagi. Alhamdulillah. Allah Maha Baik.

8 May,
Pagi. dari pagi Tya sudah siapkan barang2 yang nak dibawa ke hospital.
Malam.

Perasaan takut nervous (negative) Tya dah buang jauh jauh. Tya fokuskan semua pada kebahagiaan (positive). Malam itu, pukul 11, sebelum tidur.

Tya berhajat, berdoa pada Allah meminta kemudahan bersalin, di percepat dan di lancarkan. Sebelum menutup mata, di fikiran Tya, Tya membuat suatu ‘movie’ yang Tya nak dari alur cerita, apa yang terjadi pada persalinan nanti.

Tya bayangkan, seperti kita menton movie. Macam ni;
“Tya akan datang ke hospital, tya sudah merasa ada kontraksi, dokter datang dan Tya dah bukaan 4. Setelah itu, beberapa menit, merasai kontraksi. Dokter datang dan cek Tya dah bukaan 8, dan terus Tya siap bersalin.

Tya akan push push tapi tak lama, dan keluar lah baby. Semua akan relax, happy, dan positive. Dipermudah dipercepat.” Dan Tya pun tawakal dan tidur.

Sekitar pukul 3 pagi, Tya seperti mendapat kontraksi, awalnya Tya anggap itu kontraksi palsu. Karna due date Tya adalah 15 May.

Tya cobakan tidur kembali. Tapi kontraksi datang lagi, bercak2 flek/air keluar. Agaknya Tya kira, kontraksi itu setiap 10 menit datang . Semakin cepat.

Tya sudah tak tahan. Akhirnya pukul 5.30 pagi Tya minta Asyraf utk ke hospital skrg juga. Karna Tya sudah tak boleh tahan kalau nak tunggu jam 9 pagi, sesuai appointment tgl 7 hari itu.

Sampailah ke hospital, Tya masuk labour room agak pukul 7. Dan nurse pun cek kontraksi dan bukaan Tya, ternyata Tya sudah bukaan 4.

Dr. Suhaiza datang mengecek dan menyiapkan alat2 persalinan. Tya juga ambil epidural utk mengurangi rasa sakit saat kontraksi. Saat itu, Tya relax, tarik nafas, berdoa. Sampailah Tya panggil dokter kalau Tya merasa sakit kontraksi. Dr masuk dan mengecek bukaan, ternyata bukaan sudah lengkap dan Tya sudah siap bersalin.

Semua team dokter datang. Dan membantu persalinan Tya, dan Masa tya push, Tya tgk jam pukul 9.15. Tya bernekat dalam hati, lagi 5 menit baby akan keluar. Bismillah Ya allah.
Dan Allah mendengar . Tepat 9.21 Azzahra Jiwa keluar melihat dunia.

Dengan bantuan Dr Suhaiza yang amat profesional dan team nya. Betapa bahagianya Tya… Semua berjalan lancar, apa yang Tya inginkan tercapai. Allah Maha Baik.

Buanglah Negativity

Jadi, buanglah ke negative an itu ya Moms. Semua tergantung apa yang kita fikirkan dan inginkan. Fikirkan yang baik baik. Berprasangka lah baik kepada Allah. Selepas itu, jangan lupa bertawakal, berserah diri, itu yang penting.

Apapun yang terjadi , ingat, itu adalah yang terbaik untuk kita dari Allah.
Good luck Moms

Rata-rata netizen bersetuju dengan perkongsian Tya. Mindset perlu betul dan ada juga yang berpengalaman seperti Tya hadapi. Banyakkan berdoa dan jauhkan sebarang bentuk negativiti.

Sama Macam Saya

Sangat setuju, mindset yang baik-baik pasti terjadi

Sumber: Tya Arifin

Tinggalkan Komen