Mama perlu tahu yang pernafasan yang betul berupaya memaksimumkan kandungan oksigen di dalam tubuh. Ini secara tidak langsung berupaya membantu mengatasi rasa sakit semasa bersalin.

Sekiranya mama dan papa pernah mengikuti kelas antenatal, salah satu topik yang dipelajari ialah teknik pernafasan. Ia sangat mudah untuk dipelajari. Teknik ini bukan setakat bermanfaat semasa proses kelahiran, malah seharusnya diamalkan sepanjang tempoh kehamilan.

TEKNIK PERNAFASAN SALAH GANGGU PROSES BERSALIN

Cara pernafasan yang salah boleh mengganggu proses bersalin! Malah, ia juga menggangu daya tumpuan dan menyebabkan anda tidak mampu bertenang. Faktanya, dalam keadaan tidak relaks atau ketakutan, secara tidak langsung, ia menyebabkan pernafasan anda menjadi cepat dan pendek.

Dalam masa yang sama, otot-otot tubuh terutamanya yang berkait rapat dengan proses kelahiran menjadi tegang. Cara anda bernafas cepat – pendek (panic breathing) hanya akan mengurangkan bekalan oksigen ke dalam darah anda dan bayi.

PERNAFASAN KETIKA MENERAN

Seharusnya anda mengikut gesaan yang datang melalui kontraksi untuk meneran apabila telah cukup 10sm. Anda boleh meneran beberapa kali selagi masih berasa gesaan untuk meneran. Pada ketika ini, anda tidak perlu menahan nafas lebih daripada lima saat semasa proses melahirkan. Ikuti langkah demi langkah teknik pernafasan dalam fasa ini.

Fasa 1: Air ketuban pecah.

Fasa 2: Kontraksi bermula dan menyebabkan anda tidak selesa. Bermula dari sini anda dan suami sudah boleh melakukan teknik bernafas yang pernah dipelajari di kelas antenatal.

Fasa awal kontraksi: Mulakan pernafasan dalam.

Fasa tiada kontraksi: Lakukan pernafasan normal.

Fasa kontraksi: Lakukan pernafasan dalam.

Fasa cukup 10sm dan bayi sudah bersedia untuk keluar: Kontraksi – curi nafas – tunggu arahan meneran – pernafasan dalam – teran sambil hembus kuat.

Pernafasan normal.

Tunggu kontraksi kedua dan lakukan pernafasan dalam dan teran lagi sehingga bayi dilahirkan.

 SALAH TEKNIK CURI NAFAS LAMBATKAN PROSES BERSALIN

Ada di kalangan ibu yang tidak bernafas dengan betul kerana “mencuri” nafas lalu menyebabkan bayi masuk semula ke saluran peranakan. Kesalahan ini akan menyebabkan proses kelahiran menjadi lambat dan panjang.

 

 

Tinggalkan Komen