Ibarat hilang kekuatan saat dapat tahu suami dijemput ilahi dalam keadaan anak-anak yang masih kecil dan belum mengerti apa-apa. Namun siapa kita untuk menidakkan qada dan qadar Allah SWT.

Walaupun hati ini cukup sedih apabila diberitahusuami kemalangan semasa bekerja dan meninggal dunia di tempat kejadian, tiada kata-kata dapat diungkapkan. Hanya linangan air mata saja saat melihat dua wajah anak yang telah menjadi anak yatim. Lagi perit apabila waktu itu masih dalam pantang selepas melahirkan anak kedua. Allahuakbar!

Menerusi perkongsian Suhaili Mohamad, genap setahun (13 Februari 2020) suami pergi meninggalkan mereka tiga beranak. Walaupun dah reda dan dapat menerima kenyataan ini, sesekali bila teringat arwah gugur juga air mata.

Pergi tanpa pesan

Genap setahun saya dan anak-anak hidup tanpa suami yang saya cintai. Arwah suami dijemput ilahi ketika saya berpantang anak kedua. Arwah kemalangan semasa bekerja dan meninggal dunia di tempat kejadian.

Ketika itu, hanya Allah sahaja yang tahu bagaimana remuknya hati dan perasaan saya. Hidup terasa gelap, lemah, sakit dan tak terdaya. Lebih-lebih lagi di saat itu saya dan anak-anak perlukan kasih seorang suami dan ayah.

IKLAN

Belajar untuk reda demi anak-anak

Ye, dulu saya tidak dapat menerima kenyataan ini. Selalu cakap ini hanya mimpi buruk buat saya.  Selalu cakap kat mak, suami kerja jauh nanti dia balik. Selalu nangis, cakap sampai hati suami tinggalkan saya dan anak-anak. Sebab saya tahu dia terlalu sayangkan saya dan anak-anak.

Arwah pergi ketika anak keduanya baru berusia 52 hari

Rupanya saya silap ketika itu, saya tidak reda dengan pemergiannya. Saya mula sedar, saya sebenarnya perlu reda dengan ujian yang Allah takdirkan pada saya. Ingat, jodoh, ajal dan rezeki semuanya ketentuan yang Allah tentukan dan terbaik untuk kita. Hanya lalui jalan tersebut dengan hati yang tenang.

Saya mula belajar untuk reda. Dengar ceramah agama, baca al-Quran dan solat malam. Perlahan-lahan hati mula reda. Hati dan perasaan mula ikhlas merelakan dia pergi dengan tenang.

IKLAN

Rindu orang yang tiada, paling sakit

Barulah saya sedar betapa manisnya dan indahnya sebuah keredaan dalam setiap ujian yang kita terima. Sentiasa ingat Allah uji kita sebab dia sayangkan kita. Allah sentiasa ada disaat susah dan senang kita. Terima kasih Ya Allah.

Alhamdulillah, sampai ke saat ini saya masih mengutip sisa-sisa semangat saya demi Allah dan anak-anak yang tersayang.

Saya sentiasa pesan pada diri saya dengan kata-kata ini “Percayalah orang yang bersabar atas kepahitan hidupnya, pada waktunya pasti Allah limpahkan manisnya kebahagiaan, ”
Dan “Mudah-mudahan Allah akhiri kesusahanku, kesedihanku, dan esok mendatangkan khabar gembira yang tak disangka-sangka buat diriku. Amin

IKLAN

Walaupun perit untuk dilalui tanpa seorang insan yang selama ini banyak susah senang sama, kita kena akur. Jika masih ada yang tersayang, sayangilah dia dan hargailah dia. Kerana bila tiada, sakit merindui pada tiada itulah yang paling sakit.

Hadapilah dengan hati tenang dan ikhlas. Kita wanita kuat, kita boleh. Sedekahkan Al Fatihah buat suamiku tersayang, Mohamad Izzul Aman bin Mohamad. Doakan saya terus kuat untuk anak-anak saya yang tersayang.. inshaAllah.

Kredit: Suhaila Mohamad

ARTIKEL MENARIK [Elaklah Guna Kuasa “Ketam Batu’ & ‘Jeritan Petir’. Tak Bagus Pada Psikologi Anak]

LAGI ARTIKEL MENARIK [“Dengar Tangisan, Ya Allah Mengalir Air Mata Mommy”. Rezeki Selepas 6 Tahun Tunggu]

(Pa&Ma D Parents adalah komuniti yang menghimpunkan semua yang bergelar ibu bapa & diwujudkan sebagai menyokong perjalanan mereka sepanjang membesarkan anak di era milenium dan akan berkongsi info, artikel dan pelbagai promo aktiviti or event dianjurkan oleh Pa&Ma. Join channel Telegram Pa&Ma D Parents (https://t.me/pamadparents)