Sudah tentu ibu ayah akan merasa rungsing jika anak tidak mahu tidur. Biarpun aktif pada waktu siangnya, dia tetap tidur lewat pada malamnya. Anak-anak yang kurang tidur akan menyebabkan mereka tidak mendapat rehat yang secukupnya. Inilah salah satu punca mereka akan tantrum pada waktu siang.

Apakah inisiatif yang boleh diambil oleh ibu ayah untuk mengatasi masalah anak tidak mahu tidur ini? Tidur merupakan salah satu keperluan asas dalam fungsi badan manusia sebagaimana bernafas, makan dan minum.

IKLAN

Artikel Menarik: [Jangan Marah Anak Makan Bersepah. Itu Bukti Dia Semakin Bijak!]

Tidur yang cukup dan berkualiti adalah salah satu faktor yang penting bagi kesihatan yang baik, terutamanya bagi anak kecil yang sedang membesar dengan pesat. Tidur yang secukupnya adalah sangat penting bagi memastikan segala fungsi organ dan badan berada di tahap optimum.

Semasa tidur, tisu-tisu atau sel-sel organ penting seperti jantung dan salur darah melalui proses pemulihan. Sel-sel otak si kecil juga dicas semula  dan litar sinaps  baharu dilahirkan semasa tidur.

Hal ini penting supaya keesokan harinya anak anda dapat mempelajari lebih banyak benda baharu, membina memori dan ingatan dan sebagainya. Ia juga membantu  menyeimbangkan emosi dan psikologi dan seterusnya membolehkan anak anda belajar berfungsi dengan baik dalam struktur sosial dan masyarakat.

IKLAN

Artikel Menarik: [Seawal Setahun NAk Anak Ringan Mulut, Kena Rajin Layan. Soal Tak Faham Nombor Dua]

Selain daripada itu, tabiat pemakanan anak anda juga dipengaruhi oleh rutin tidur dan berjaga yang optima dan konsisten kerana sebahagain ritma rembesan hormon yang mengawal selera makan anak anda bergantung kepada tabiat tidur yang sihat.

Kanak-kanak yang berusia 1 – 2 tahun disarankan untuk tidur selama 11 – 14jam sehari. Ini termasuk waktu tidur di siang hari. Walau bagaimanapun, kebanyakan kanak-kanak tidur dalam lingkungan 10 – 12 jam pada usia tersebut. Kanak-kanak di usia ini sudah mula lebih aktif mempelajari benda baharu, menerokai pelbagai aktiviti, dan mungkin akan kurang ‘berminat’ untuk tidur terutamanya di siang hari.

Malah ada kanak-kanak yang melawan keinginan untuk tidur dan hanya akan tidur setelah terlalu kepenatan. Walau bagaimanapun sebagai ibu bapa, kita seharusnya cuba untuk menyusun atur waktu berjaga dan waktu tidur anak sebaik mungkin. Tetapkan waktu tidur yang konsisten supaya anak belajar rutin yang betul.

Apabila menghampiri waktu untuk tidur, hentikan segala aktiviti termasuk gajet elektronik seperti televisyen dan telefon bimbit dan malapkan cahaya di kamar tidur. Berikan snek susunya sambil mendodoikan anak kecil anda sehingga tidur.

Antara simptom atau gejala anak yang kurang tidur adalah cepat marah atau kerap mengamuk, impulsif atau berubah emosi secara mendadak.

Artikel Menarik: [Ambil Sarapan Pagi Boleh Tingkatkan Pencapaian Anak, Jangan Malas Untuk Bersarapan]

Kadangkala anak yang kurang tidur juga boleh menjadi terlalu hiperaktif buat seketika. Sekiranya ia berterusan, anak yang terlalu kurang tidur pula mungkin kelihatan tidak bermaya dan kurang berminat untuk melalukan aktiviti dan mempelajari benda baharu.

Selain daripada itu, kurang tidur atau tabiat tidur yang tidak sihat juga boleh mempengaruhi selera dan tabiat makan anak-anak. Seterusnya ini akan mempengaruhi tumbesaran anak anda sama ada menyebabkan kekurangan zat dan menjejaskan tumbesaran atau menyebabkan kecenderungan kepada obesiti.

Sumber: Majalah Pa&Ma