Wanita mana yang tak suka emas kan? Emas bukan hanya alat perhiasan untuk wanita malah emas sangat berharga lebih-lebih lagi diwaktu kecemasan. Sangat-sangat berguna!

Para isteri sanggup menyimpan wang untuk membeli emas asalkan ada satu gelang, cincin ataupun rantai emas. Namun sekarang, golongan suami juga berlumba-lumba membelikan isteri mereka barang kemas sebagai ‘reward’ untuk isteri.

Aku perasan, gelang emas pandora yang aku belikan pada puan isteri tahun lepas, jarang dia pakai. Aku pun tanya lah,

“Kenapa jarang pakai gelang tu?”

“Gelang tu nanti saya pakai bila anak dah besar sikit. Saya suka gelang tu. Tapi susah bila anak kecil ni. Boleh luka anak pula,” balas puan isteri.

Aku angguk je lah. Dah dia kata gitu. Sampai satu masa, puan isteri ada bertanya,

“Bang. Kalau kita trade in gelang tu kemudian ambil gelang lain okey ke tak?”

“Terpulanglah. Abang tak kisah. Tapi bukan awak suka gelang tu ke?” tanya aku balik.

“Suka tu memang suka. Tapi dah jarang pakai. Baik tukar yang lain. Nantilah saya simpan duit sikit-sikit. Ada rezeki saya tukar lain bang ya. Tukar yang selesa pakai sikit,” balas puan isteri.

Aku angguk kepala sahajalah. Nak kata apa.

Namun sejak dari itu aku dah set nak kena hadiahkan dia satu hat baru ni. Tambah-tambah anniversary kami bulan Jun.

IKLAN

Nak bayar sedebuk sesak juga. Maka aku main kutu. Hihi.

Ya main kutu dengan kawan-kawan Fb. 4 slot aku ambil setiap bulan tau dengan dua orang berbeza. Satu slot RM100 ja. Bukan kutu kategori orang ada-ada. Ni kutu kategori rakyat marhein ja.

Punya la merancang nak bagi hadiah kat isteri sampai main kutu.

Hari ini aku ajak puan isteri pergi redeem baucher BATA. Beli kasut untuk anak-anak kata aku. Untuk dia pun dapat sekali.

Keluar dari kedai BATA aku tarik masuk Kedai Emas Hj Yunus ni. Kedai ni la aku selalu bawa puan isteri biasanya. Banyak pilihan dan harga berpatutan.

“Eh nak ke mana ni bang?” tanya isteri bila aku tarik ke kedai emas. Mulut dah senyum simpul dah. Ah perempuan. Gitu la deme nih. Buat-buat tak tahu kan?

“Meh la tengok-tengok gelang. Cari yang selesa awak pakai,” ujarku.

Bersinar mata puan isteri.

Aku lepaskan dia pergi memilih mana yang dia berkenan. Bila nampak susah dia nak pilih sebab ada baby Ali atas dukung, anak aku dukung pula.

Ha, pergi la pilih dengan bebas.

Usai memilih dia panggil aku.

“Bang, yang pattern jagung ni cantik juga kan?”

Aku angguk kepala dan mengiyakan.

“Kak. Kalau saya tolak gelang ini tukar dengan hat tu berapa kena tambah?” tanya puan isteri pada tuan kedai.

Baru tuan kedai nak pegang gelang emas puan isteri, aku cakap,

“Tak payah tolak hat ni. Simpan. Pakai sesekali. Lagi pun cantik pattern pandora tu. Ambil je yang baru ni. Abang hadiahkan sempena anniversary nanti,” kataku pada puan isteri.

Puan isteri pandang aku dengan terharu. Dia genggam tangan aku dan tanya,

“Tak apa ke? Abang ada duit ke?”

“Ada. Abang dah sediakan lama dah untuk awak,” balasku.

Tuan kedai memerhati drama ini dalam senyuman. Nasib baik bulan puasa. Dalam kedai orang pula. Kalau takkkkk… Haha.

Hari ini, puan isteri aku senyum sepanjang perjalanan pulang. Tu tengah buat air untuk berbuka pun dengan senyuman.

Untuk melihat senyuman itu, aku rela menyorok derita. Untuk membuat isteri dan anak-anak bahagia, aku rela melakukan apa sahaja.

Kerana beliaulah wanita kedua yang setia bersama aku saat jatuh bangun dan sukar senang selain ibuku yang mulia.

Untuk dia dan anak-anak, aku rela persembah nyawa. ❤️

#MFS
– Cinta yang menghidupkan –

Sumber: Mohd Fadli Salleh