Keseronokan menyambut kelahiran bayi dalam sebuah rumah tangga akan mengubah   360° kehidupan pasangan suami isteri. Dalam seronok dan bahagia mendengar suara tangisan dan menatap wajah comel si kecil ada banyak cabaran lain yang mungkin memberi kejutan baru kepada ibu bapa baharu.

Ketika minggu-minggu awal kelahiran bayi, isteri adalah orang yang paling letih sekali. Sudahlah penat dan sakit meneran untuk melahirkan bayi, sehingga habis seluruh tenaga dalam badan digunakan. Kena pula menahan kesakitan mungkin kena bengkak payu dara, sakit lagi luka jahitan. Itu belum lagi yang melahirkan secara pembedahan caesarean kerana bukan boleh bergerak laju seperti biasa akibat perlu menjaga luka di bahagian perut yang belum sembuh.

Tangisan bayi yang kadangkala tidak diketahui punca sebenarnya boleh membuatkan ibu hilang sabar ataupun ada juga ibu yang sama-sama menangis dengan anak. Masa ini suami memang kena mainkan peranan penting.

Artikel menarik lain: Ibu Dalam Pantang Bukan Manja. Jangan Bandingkan Kerana Setiap Orang Tak Sama

Sokongan dan bantuan daripada suami atau ahli keluarga terdekat benar-benar membantu ibu lepas bersalin kembali pulihkan tenaga dan semangatnya. Bukan tak seronok dapat anak tapi masa ini emosi macam roller coaster. Kejap gembira, kejap sedih, kejap keliru, eh tak tahulah mana satu yang betul.

Ibu jangan cepat hilang semangat atau keyakinan diri. Apatah lagi bila pandang cermin melihat diri sendiri yang macam ‘orang tak siap’. Percayalah ia hanya seketika. Proses berpantang adalah proses memulihkan kesihatan dalaman dan fizikal. Masa ini ibu kena bersikap positif, yakinlah yang Tuhan kurniakan anak kerana dia tahu anda sudah bersedia untuk berhadapan dengan cabaran dan perubahan.

‘Simpan’ sekejap masa untuk diri sendiri

Selepas melalui tempoh berpantang, fasa keibubapaan akan bermula dengan seribu satu macam cabaran, kejutan dan sudah tentu momen membahagiakan. Percayalah masa ini ibu terutamanya akan hilang nikmat tidur lena yang selama ini dikecapi. Ia bukan dalam tempoh seminggu dua atau beberapa bulan tapi sampai anak berusia enam tahun.

Artikel menarik lain: Bila Anak Nak Bercakap? Dr Izzar Kongsi Tip “Biar Anak Tiru & Ikut Kita Cakap”

Biasanya bila anak sudah masuk sekolah rendah, barulah ibu boleh dapat balik nikmat tidur lena yang berkualiti. Kenapa agaknya tempoh enam tahun pertama kehidupan anak, ibu hilang nikmat tidur lena? Ini jawapannya yang kebanyakan ibu anak kecil akan melaluinya.

1. Anak kuat menyusu

IKLAN
 

Menyusu adalah cara pertama seorang anak belajar makan. Susu ibu adalah makanan pertama mereka jadi untuk membesar bayi akan kerap menyusu. Sejak lahir lagi sampailah mereka berusia enam bulan, menyusu menjadi rutin harian bayi yang paling kerap mereka lakukan terutamanya waktu malam. Biasanya ibu akan kerap terbangun waktu malam, antara dua jam sekali untuk menyusukan anak. Bila sudah makan makanan pejal, bayi masih lagi kuat menyusu dan akan berterusan sampailah dia bercerai susu antara usia dua hingga tiga tahun.

2. Bila anak tak sihat

Mempunyai anak kecil bermakna kita ibu bapa perlu bersedia melalui tempoh masa mereka tidak sihat. Demam, batuk dan selesema akan kerap menjangkiti anak kita selama tempoh enam tahun pertama kehidupannya. Imun badan si kecil terutama ketika masih bayi belum kuat untuk melawan jangkitan penyakit. Jadi mudahlah mereka terkena demam, batuk dan selesema. Itu belum lagi jangkitan penyakit lain yang sudah tentu memerlukan ibu kerap tak tidur malam kerana bimbangkan kesihatan anak.

3. Fasa bayi pandai sesuatu

Momen ini memang sangat berharga tapi dalam masa yang sama mengundang pengorbanan ibu ayah. Tapi biasanya ia dilalui oleh si ibu. Bila bayi anda pandai sesuatu kemahiran, contohnya seperti pandai meniarap maka bersedialah untuk anda tak cukup tidur malam. Bayangkan tengah tidur lena waktu malam, bayi anda tiba-tiba meniarap dan menangis gara-gara tidak boleh memusingkan badannya sendiri. Bila bayi sudah pandai mengagah atau bercakap dalam bahasa bayi, mereka kerap mengejutkan ibu untuk bangun melayan mereka ‘berbual’. Ibu yang penyayang akan hanya tersenyum tanda bahagia dengan kepandaian baru si kecil walaupun mata bakal ‘rabak’.

4. Ibu mengalami bengkak susu

Sesuatu yang paling menakutkan kebanyakan ibu menyusu adalah masalah bengkak susu. Ketika suami dan anak lena diulit mimpi, ibu akan terbangun di tengah malam menangis sendirian sambil mengurut-urut payu dara yang bengkak dan menyakitkan. Lebih malang ada ibu yang mengalami demam dan perlu ambil ubat daripada doktor untuk mengurangkan kesakitan.

5. Fasa anak masuk usia 2 tahun

Bila anak sudah melepasi garisan penamat bergelar bayi, jangan ingat ibu sudah boleh dapat tidur awal dengan lena. Ketika ini anak mula pandai buat perangai yang kadangkala boleh mengudang kemarahan dan menguji kesabaran. Masalah anak sukar tidur dan hendak bermain walau malam sudah melewati jam 12 tengah malam bukan masalah baru di kalangan ibu bapa.

6. Belajar tidur sendiri

Bila anak sudah masuk pra sekolah, inilah masa paling sesuai kebanyakan ibu ayah akan ajar anak untuk tidur sendiri. Pelbagai cara dan ‘umpan’ yang kita buat demi memujuk anak untuk belajar tidur di biliknya sendiri.

Jangan cepat percaya dengan janji-janji anak kerana mungkin di awal malam kita berjaya menidurkan dia di dalam bilik tapi besar kemungkinan dia akan datang ke bilik kita semula. Situasi ibu ayah bangun tidur dan ada si kecil di atas katil bukan perkara baru, lebih malang apabila dia masuk bilik kita di tengah malam sambil mengejut ibu untuk tidur bersama.

Ibu mana yang sanggup melihat wajah sedih si anak lantas terus mengajak anak tidur bersama atas katil. Situasi ini bukan berlaku sehari sahaja malahan kemungkinan mengambil masa bertahun. Maka tidak hairanlah ibu selalu tak cukup tidur.

Sebenarnya ada banyak lagi punca mengapa ramai ibu yang cepat letih dan penat bila ada anak kecil. Apa pun cabaran dan kesukaran yang dilalui oleh ibu, mereka terus tabah dan kuat melalui fasa bergelar ibu dan membesarkan anak. Segala cabaran dan masalah tak cukup tidur akan menjadi momen paling indah dan berharga apabila anak sudah masuk fasa sekolah rendah.

Masa itu ibu akan rindukan momen si kecil yang selalu menjadi punca ibu tak cukup tidur. Semoga segala keletihan yang dilalui sepanjang membesarkan anak akan menjadi asbab hitungan pahala dari Allah SWT.

Paling penting ketika ini adalah sokongan suami. Bila isteri tak cukup tidur dan kerap tertidur di waktu siang janganlah anda komen atau sindir tetapi sebaiknya ambil alih tugas menguruskan rumah tangga dan berikan masa seketika untuk isteri ‘recharge’ semula tenaganya yang hilang.

Jangan pula suami jadi punca isteri mengalami masalah mental atau meroyan kerana kekurangan tidur boleh menjurus kepada masalah kemurungan di kalangan isteri. Prihatinlah sikit ya suami!