Sebagai ibu bapa, selalunya kita lebih terdorong untuk mencari apakah kaedah terbaik untuk menghukum anak agar dia tidak mengulangi perbuatannya yang tidak kita senangi.

Kita jarang mencari punca, apa sebabnya anak berkelakuan sebegitu? Apakah yang mendorongnya? Apakah yang difikirkannya? Apakah masalah yang dihadapinya? Apakah yang dirasainya? Apakah persepsinya? Apakah matlamat dia berkelakuan sebegitu?

Mungkin kita jarang mempertimbangkan semua itu kerana leceh, banyak kerja, banyak benda lain hendak difikirkan. Kalau terus rotan je kan senang?

IKLAN

Sudahnya kita gunakan kaedah ‘one-size-fits-all.’ Satu kaedah pukul rata semua punca.
Itulah yang menyebabkan hukuman kita tidak berkesan. Kita rasa kita perlu terus menghukum dan terus menambah hukuman supaya anak berubah.

Bermula dari sekali jerit, ke sekali cubit dan kemudiannya ke rotan berkali-kali. Tetapi masalah tidak juga selesai. Perangai anak tetap sama. Ini kerana puncanya belum difahami dan ditangani.

IKLAN

“Insanity is doing the same thing over and over again and expecting different results.” Kadang-kadang bila kita cari puncanya, ia sebenarnya berpunca daripada diri kita sendiri.

Adilkah jika anak dijerkah, dicubit, dikurung, dirotan dan dihukum sedangkan kitalah yang menjadi punca tingkah laku anak itu? Kebenaran adakalanya pahit untuk ditelan.
Think about it.

IKLAN

Kredit: Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

(Pa&Ma D Parents adalah komuniti yang menghimpunkan semua yang bergelar ibu bapa & diwujudkan sebagai menyokong perjalanan mereka sepanjang membesarkan anak di era milenium dan akan berkongsi info, artikel dan pelbagai promo aktiviti or event dianjurkan oleh Pa&Ma. Join channel Telegram Pa&Ma D Parents (https://t.me/pamadparents)