Penggunaan baby wipes tissue memang memudahkan kerja ibu bapa untuk membersih najis bayi terutama ketika bercuti ataupun dalam perjalanan yang jauh. Namun ia bukan sahaja digunakan ketika travel, tetapi ramai yang menggunakanya ketika berada di rumah di mana sumber air masih ada. Tisu basah ini mudah dan senang untuk membersihkan najis bayi membuatkan sesetengah ibu bapa memilih untuk menggunakanya sebagai pengganti air.

Namun kita harus faham tentang hukum menggunakan wipe baby ini dalam islam. Menurut Dr. Zulkifli Albakri, Mufti Wilayah Persekutuan melalui laman instagram rasminya menjelaskan tentang hukum menggunakan wipe baby.

KAEDAH MENYUCIKAN NAJIS BAYI

Menurut beliau, kaedah menyucikan najis bayi iaitu najis mukhafafah cukup hanya merenjiskan air ke atas najis, kemudian menghilangkan ain dan sifatnya (Warna, bau dan rasa)

SEKIRANYA KEKURANGAN AIR

Boleh bersuci menggunakan tisu kering serta memastikan beberapa perkara:
– Najis itu tidak kering
– Najis tidak merebak ke anggota badan lain.

“Boleh menggunakan wipe baby untuk menghilangkan kotoran, tetapi tidak MENYUCIKAN wajib membasuhnya semula dengan air mutlak bagi menyucikan najis tersebut”

Sumber:  Dr. Zulkifli Albakri, Mufti Wilayah Persekutuan

Ramai orang terlepas pandang. Zaman ini ramai yang suka gunakan kapas lembab (wet nappy) untuk lap najis bayi tanpa mencuci dengan air. Apabila memandikan bayi, jangan terus masukkaan badan bayi ke dalam tab.

Baca Selanjutnya: Semoga Kita Jumpa Di Akhirat Kelak, Selamat Tinggal Bidadariku & Anak Syurgaku

Cuci dahulu kemaluan bayi depan dan belakang menggunakan air mengalir supaya bersih. Tujuannya supaya apabila memasukkan bayi dalam tab air tidak menjadi air najis, kesan kemaluan bayi yang beristinjak tidak dicuci dengan air.

ADAB MANDIKAN BAYI BARU LAHIR

Bayi baru lahir adalah khalifah Allah yang baru menjengah dunia selepas sembilan bulan tinggal di alam rahim. Justeru ibu bapa yang beragama Islam mestilah menyambut kelahirannya mengikut cara yang dianjurkan oleh Islam.

Antara yang mungkin kita semua tidak beri perhatian adalah tatacara memandikan bayi baru lahir iaitu dari usia sehari hingga 40 hari. Dalam tempoh ini, kaedah mandian memainkan peranan penting dalam membentuk aliran darah dan pembentukan tulang yang baik.

1. Seeloknya mandikan bayi pada waktu dhuha, kerana pada waktu tersebut fisiologi kitaran darah dan degupan jantung bayi dalam keadaan tenang. Gunakan air yang suam.

2. Siraman pertama perlu dimulakan ke atas belakangnya secara perlahan-lahan, kemudian baru disiramkan ke kaki, seterusnya naik ke bahagian punggungnya.

3. Belaian dan gosokan lembut memainkan peranan penting semasa memandikan bayi. Ini akan membuatkan pengaliran darah bayi lancar dan baik. Siraman disertakan dengan sapuan sabun yang sesuai untuk bayi.

4. Seterusnya siram dari belakang hingga ke kepala. Siraman di kepala dilakukan secara perlahan, supaya air tidak mengalir masuk ke dalam lubang telinga. Semasa menyiramkan air di belakang kepala ke bahagian hadapan dahi, tangan digunakan untuk menggosok dahi.

5. Sebaiknya tugas memandikan bayi dilakukan oleh bapa. Sambil memandikan, hati berzikir Ya Latif, Ya Hadi.

6. Pastikan siraman tidak dilakukan pada muka bayi kerana ia boleh melemaskan bayi serta menyebabkan lubang hidungnya lembap seterusnya mudah selesema atau jangkitan kuman.

7. Siraman yang terakhir, dilakukan ke atas dada seterusnya hingga ke bawah. Tidak digalakkan menyapu sabun pada bahagian hadapan tubuh bayi usia ini, kerana bimbang air dan sabun menyebabkan bahagian pusatnya lembap dan seterusnya melambatkan proses ‘gugur’ tali pusat.

8. Selepas selesai mandi, lapkan seluruh badan bayi dengan tuala yang bersih. Cara mengelap dimulakan dari kepala kerana kelewatan mengelap bahagian kepala boleh menyebabkan kepala dan ubun-ubun bayi basah serta membawa masalah paru-paru lemah.

Sumber : Baitus Solehah