Ibu ini mencari jalan untuk pikat selera anaknya yang agak cerewet. Kata Pn. Suzana Othman, anaknya gemarkan makanan berasaskan tepung seperti mi, spageti dan roti. Sebagai ibu, dia risau dan ketika itulah dia memutuskan untuk mencari pelbagai resipi menarik agar anaknya berminat untuk makan.

Mulanya Suzana anggap suaminya bergurau tetapi rupanya tidak. Talam dibeli tetapi waktu itu masih tidak digunakan lagi. Suatu malam, ketika mahu makan suaminya meminta untuk makan beramai-ramai dalam talam. Itulah detik awal mereka mula makan bersama dalam talam.

Satu yang baiknya bila makan dalam talam, anak-anak akan belajar berkongsi dan makanan pasti akan habis. Betullah kata orang, bila makan ‘berebut’ tu lebih berselera. Jadi jarang sekali makanan yang dihidangkan dalam talam tidak habis. Biasanya Suzana akan masak lauk yang menjadi kegemaran anak-anak supaya mereka lebih berselera. Paling penting, buah potong tak akan dilupakan untuk membuka selera.

Kata Suzana lagi, masak tidak pernah susah. Bila nak makan, masak. Bila bersepah, dikemas. Menurutnya, inspirasi atau idea untuk memasak kebanyakannya diperoleh dari anak-anak atau melalui perkongsian resipi di FB. Suzana memilih untuk masak sendiri dari makan di luar kerana yakin dengan kebersihannya dan dapat menjimatkan belanja.

Memasak untuk keluarga memastikan anak-anak dapat merasa air tangan ibu setiap hari. Apatah lagi jika makan beramai-ramai di dalam, sudah tentulah hubungan kekeluargaan juga akan menjadi semakin akrab. Buat para ibu yang masih tercari-cari cara untuk memikat selera anak yang sukar makan, mungkin boleh cuba cara ini. Admin berpendapat, cara ini bukan saja menjimatkan wang tetapi juga dapat memastikan makanan anak lebih terjamin kebersihannya.

 

Sumber: FB Suzana Othman

Tinggalkan Komen