Semasa menyentuh, memeluk, mengendong, mencium dan dapat pula ciuman dari anak-anak Syria ini, saya terkenang anak sendiri. 

Pernah semasa kecilnya mereka ada yang suka sangat merajuk, bila merajuk sempat pula hantar adik jadi posmen bagitahu ummi ayah yang dia merajuk, pandai pula bagi pesanan pada adik suruh ummi ayah pujuk dan peluk dia.

Cium & Peluk Anak

Sungguh! Anak-anak kita perlukan sentuhan kasih sayang, yang kita sentuh tangannya, yang tersentuh adalah hatinya. Yang kita cuit pipinya, yang tercuit adalah hatinya. Hati yang tersentuh ibarat pokok yang disirami air, akan subur, segar, hijau dan sihat. Sangat penting ada hati yang sihat ni, bukankah pada hati terletaknya sistem kawalan diri? Kalau hati kita tak sihat seluruh tubuh kita jadi rosak nilainya! Kalau hati kita sihat seluruh gerak tubuh kita akan murni tindak tanduknya.

Cuitlah lengan anak diikuti dengan kenyitan mata, cuitlah hidung mereka dan iringkan dengan doa, ciumlah ubun di kepalanya dan sebut, “I thank Allah for sending you in my life!” Saksikan sendiri apa yang akan berlaku pada anak kita nanti, lama kelamaan! Ya! Hati mereka ‘kenyang’! Macam perut yang kenyang dengan makanan, tak sibuk jeling makanan orang lain, tak sibuk merengek minta makanan, tak selalu sakit sebab kurang makanan. Anak kita ada Jiwa, Hati dan emosi yang sihat! Tak sibuk menagih perhatian kawan, tak harap pada cinta angau, tak risau muka tak macam retis Korea tak terfikir nak gediks, tak sanggup nak melajak merempit. Benih hero dan semangat Waja dah tumbuh subur dalam hatinya.

Mudah -mudahanlah… Cium dan peluk ni Sunnah nabi, siapa sayang nabi baik buat, kalau tak buat nabi kata “sesiapa tak menyayangi tak akan disayangi”.

p/s: bukan yang kecil je nak dipeluk dan dicium, yang besar ni pun sama juga…!

Sumber: Ustazah Isfadiah Mohd Dasuki