Dunia masa kini memang bergantung hampir sepenuhnya kepada gajet. Bukan sahaja orang dewasa malah kanak-kanak juga dilihat semakin ketagih dengan peranti yang boleh membuatkan diri leka dan alpa.

Dalam satu perkongsian oleh Puan Wawa Shauqi menerusi akaun Facebook miliknya, menurutnya memang ada banyak kajian yang sudah membuktikan bahawa kesan ketagihan gajet adalah sama seperti ketagihan judi, arak dan rokok.

Tambahnya lagi kebergantungan pada benda yang kita ketagih akan menjadi sangat kuat terutama bila menghadapi tekanan.

KENAPA BILL GATES DAN STEVE JOBS TAK BAGI ANAK GAJET?
Sedangkan mereka ini pereka gajet dan teknologi terbesar dunia.
Bukan mereka je!

Owner syarikat teknologi pun ikut jejak langkah yang sama.Kalau bagi pun, mereka dah tetapkan umur tertentu je layak guna.

Mesti ada sebab yang menakutkan tentang gajet ni, sampai mereka bertindak macam tu!

Baca punya baca, rupanya memang ada banyak kajian dah membuktikan, yang ketagihan gajet, kesan dia sama macam ketagihan judi, arak dan rokok. Dopamin yang dikeluarkan otak sewaktu berjudi, merokok, dadah, adalah dopamin yang sama macam apa yang berlaku pada anak yang bermain gajet/ tv.

Menyebabkan kebergantungan kita pada benda yang kita ketagih tu sangat kuat, terutama bila kita menghadapi stres.

Bayangkan anak buka almari, ambil botol arak untuk diteguk isinya. Macam itulah perlu kita bayangkan waktu anak ambil telefon dan mula tonton berjam-jam lamanya.

IKLAN

Memanglah anak tu tak bawak kereta langgar orang. Tapi, ketagihan tv/ gajet ini tetap memberi kesan terhadap kefungsian akal dan tubuhnya.

ANTARA KESAN KETAGIHAN GAJET :
1) Anak kurang self control, impulsif dan instant gratification
Pernah tak anak mintak sesuatu contohnya susu dan dia nak benda tu muncul segera waktu tu jugak? Itu adalah contoh instant gratification yang memberi kesan kepada behavior anak.

Aplikasi pada gajet melatih anak, nak sesuatu, tekan aje dari gajet. Jadi mereka tidak faham apa itu proses.

Lebih menyedihkan, masalah ini anak akan bawa sampai dewasa. Bayangkan bagaimana mereka nak bawa diri mereka sebagai orang dewasa untuk beradaptasi dengan dunia sebenar?

2. Tempoh fokus anak semakin berkurangan
Memaksa anak duduk diam di dalam kelas atau fokus sewaktu kita mengajar menjadi usaha yang sangat sukar.

ini kerana anak telah dibiasakan dengan ransangan visual dan auditory yang meriah dari tv dan gajet.

3. Kemahiran berkomunikasi anak semakin merosot
Kajian mendapati anak-anak zaman kini mengalami kesukaran untuk membina deep meaningful relationship dengan manusia.Baik di dalam rumah, mahupun di sekolah/ tempat kerja.

Apabila berlaku kecelaruan emosi, mereka mengalami kesukaran untuk minta bantuan orang dewasa.

Imbalance dopamin dalam otak, serta persaingan di media sosial turut menyumbang kepada kes-kes kemurungan di kalangan kanak-kanak dan remaja.

4. Anak mengalami global development delay.
Kurang bergerak dan menggunakan anggota tubuh dengan aktif turut menyumbangkepada kelewatan perkembangan sensori dan motor tubuh anak-anak.

Menyebabkan kebergantungan anak terhadap orang dewasa untuk mengurus dirinya masih tinggi walaupun anak dah mula masuk sekolah

5. Semakin advance dengan pornografi.
This is scary.
Kajian oleh Malaysians Against Pornografi, 80% kanak-kanak 10-17 tahun pernah menonton pornografi. Yang mana kebanyakannya amat mudah diakses tanpa sempadan melalui telefon pintar.

Judi,
Arak,
Merokok
Semua ni ada had umur penggunaan.

Tapi, bab penggunaan gajet/ tv, jarang sekali orang ambil peduli had penggunaannya.
Sedangkan, semua ni adalah sangat highly addictive dan mengganggu kefungsian hidup penghidapnya.

Sedikit rokok, memberi keseronokan. Bila berlebihan, ia merbahaya.
Begitu juga dengan tv dan gajet.

Sekali sekala, tidak menjadi masalah. Yang menjada masalah apabila penggunaannya tidak dikawal dengan baik.

Macam kita nak kawal dan elak anak kita dari ketagihan?
Jom tengok video ni

https://youtu.be/z_dXrpgrq44

Tak salah kalau nak berikan anak-anak gajet tapi kena hadkan penggunaan dan sering pantau setiap kali mereka bermain. Bill Gates dan Steve Jobs pun tak bagi anak mereka kerana mereka tahu kesan untuk anak-anak. jadi sebagai ibu bapa pastinya anda sendiri tahu apa yang terbaik untuk si kecil tersayang.

Sumber: Wawa Shauqi