Semua ibu bapa nak yang terbaik untuk anak-anak mereka. Kalau boleh seawal 1 tahun dah boleh sebut banyak perkataan. Itulah satu pencapaian yang kita banggakan. Yelah anak kita pandai lebih dari usianya. Namun dalam tak sedar jika kita terlalu menghulurkan buku, mungkin anak kita kekurangan waktu bermain.

Seperti kisah Puan Wawa Shauqi, penulis keibubapaan dia mengakui tersilap dalam mendidik anak. Terlalu inginkan anak pandai sehingga terlupa kanak-kanak perlu bermain, deria mereka perlu dirangsang. Semuanya ada kaitan dengan perkembangan anak-anak. Memang lumrah anak-anak bermain, jadi jangalah kita menafikan hak anak-anak untuk bermain dengan memaksa mereka belajar diawal usia. Ikuti perkongsian ini.

Salah ke nak ajar anak membaca awal?

Siapa yang dah pernah follow saya dari tahun 2018, mesti tau kisah saya yang ada anak bijak, tapi ada masalah sensori. Ini saya repost semula.

JANGAN ULANGI SILAP SAYA. ANAK SAYA PANDAI TETAPI…

Ini kisah Ammar, anak sulung saya. Dia seorang yang cepat berjalan dan cepat bercakap. Pada usia dia 2 tahun, dia telah mengenal huruf dan dapat memadankan kesemua huruf kecil dan huruf besar.

Pada usia 3.5 tahun, dia mula membaca dan menghafal lebih dari 20 surah. Sekarang usianya 4 tahun, telah masuk separuh buku Iqra’ kedua.

IKLAN

Nampak macam perkembangannya cepat, tetapi ada perkara yang dia tidak mahir kalau nak dibanding dengan teman seusianya yang lain.

Pada usia 3 tahun, masih banyak kemahiran badan yang dia tak capai. Tak boleh tangkap bola, tangan tak kuat nak sepit objek menggunakan forcep mainan. Serta tak mampu bergayut walau 2 saat di ‘monkey bar’.

Saya sangka, mungkin kekurangannya itu kecil dan biasa. Mungkin pencapaian motor kasarnya tak mengikut carta milestone kerana dia bukan kategori ‘body intelligence’.

Yalah, sangka saya setiap budak ada kelebihan dan kekurangannya.

Tapi bukan itu sahaja. Ammar seorang penggeli. Dia geli memijak pasir, geli duduk pada kerusi kulit (atau pvc) dan menjerit bila memegang ais.

Gelinya kadang-kadang keterlaluan. Pernah dia menjerit waktu kami lalu di sebuat kedai mainan. Ingatkan apa yang ditakutnya, rupanya ‘Magic Stretch Ball’.

Saya tak pernah sangka kesemua masalah ini mempunyai perkaitan yang sama. Malah masalah dia meraung bila mencuba kasut baru di mall dulu juga, ada kaitannya.

IKLAN

Dia mempunyai tanda-tanda yang kebiasaan ada pada anak-anak yang ada kecelaruan terhadap deria sentuhannya. Atau disebut Sensori Processing Disorder (SPD) Tactile (Hypersensitif).

Ammar mungkin membaca awal dan cepat tangkap dalam pembelajaran, tapi masalah ini jika saya tak sedar dari awal, akan mengganggu pembelajarannya bila dia mula bersekolah nanti.

Dia mungkin akan cepat stress akibat terlebih ransangan dengan persekitaran sekolah. Boleh jadi juga dia ketinggalan menyalin nota di papan putih. Atau penat menulis dan duduk di kerusi. Dan macam-macam lagi masalah.

Kadang-kadang kita terlalu mahukan anak pandai, lalu kita hulur anak buku, pensil & kertas dan kita nafikan fitrah anak bermain. Sebenarnya tidaklah salah nak besarkan potensi anak kita yang bijak tu. Cuma jangan sesekali skip perkembangan sensorinya.

Nak tau lebih lanjut pasal sensori, boleh rujuk nota ni. Ada kaitan tau sensori dengan kemahiran membaca.

IKLAN

Di akhir nota, ada di guide bagaimana nak bantu anak-anak kita jadi pandai dengan cara yang betul.

Kredit:Wawa Shauqi

Ada gambar anak minum susu yang cute-cute? Jom share dengan Pa&Ma dan anda mungkin berpeluang memenangi hamper barangan bernilai RM100. Muat naik gambar anak anda di SINI