Didik anak membuat simpanan sejak kecil penting untuk menggalakkan anak belajar ilmu pengurusan kewangan dan perbelanjaan. Anak-anak bila dah dibiasakan dengan berjimat cermat dan berdisiplin menyimpan, secara automatik akan jadi amalan.

Menerusi perkongsian seorang bapa di FB Syukor Hashim, berkongsi caranya mengajar lima anaknya menyimpan emas sebagai aset di masa hadapan.

Menurutnya, dia memberi setiap seorang satu gold card folder dan di situlah bermula si anak ada simpanan emas masing-masing di dalamnya.

Saya ada 5 orang anak. Semuanya saya simpankan emas sebagai harta mereka.
Namun anak nombor 2 nie (Fadzil) lebih terrer simpan emas.

Kakak dan adik-adik dia cuma ada satu gold card folder setiap seorang, namun dia dah sampai 2 gold card folder.

Adik-adik dia ada masalah tak tahan nak shoping beli beyblade dan perabis duit namun Fadzil nie steady mekdi simpan duit.

Gais, cuba bayangkan. Walaupun saya mendidik orang untuk simpan emas, namun saya tahu ianya sangat mencabar.

IKLAN

Ini kerana nafsu manusia secara semulajadi bukanlah menyimpan tapi cenderung perabis duit.

Anak-anak saya nie saya slow-slow ajar simpan duit jadi emas. Lepas tu saya bagitau kat diorang satu perkara.

“Korang target simpan emas sampai boleh beli rumah sendiri”

Dengan kata lain, saya kena kaitkan simpanan emas nie dengan kemampuan membeli rumah di masa hadapan.

IKLAN

Logiknya seperti berikut:

Rumah = mahal.

Diorang simpan emas sikit-sikit dari sekarang. Nanti dah besar diorang boleh beli rumah yang mahal.

IKLAN

Saya dan CikJun siap bagi pesanan kat anak-anak. Semua harta mak abah, itu kami punya.
Korang kena cari harta sendiri.

Tapi kalau bab belajar. Itu semua kami tanggung. Korang belajarlah setinggi mana korang boleh pergi. Kami akan cari duit untuk korang.

Kredit: FB Syukor Hashim

Sikit-sikit, lama-lama jadi bukit. Ayuh, belajar cara didik anak untuk menyimpan sejak mereka kecil. Daftar sekarang di https://toko.ideaktiv.com/product/ajar-anak-simpan-duit/

Untuk lebih banyak info terkini jom sertai Telegram Pa&Ma D Parents (https://t.me/pamadparents) atau channel Telegram Pa&Ma (https://t.me/majalahpama)