Hari ini ramai ibu bapa agak kalut untuk cepat menjadikan anak mereka pandai. Seawal usia setahun dah diajar membaca. Semuanya sebab nak anak jadi orang yang boleh membaca seawal usia dan kalau boleh terus pandai menulis. Nanti sekolah boleh jadi pelajar paling cemerlang. Betul ke cara tu?

Maka berlumba-lumbalah para ibu bapa untuk mengajar anak mereka membaca, menulis dan menghafal seawal usia mereka setahun. Masing-masing tak mahu anak mereka ketinggalan dan tercicir berbanding anak orang lain yang sudah boleh membaca seawal usia 3 tahun!

Akibatnya ramai ibu bapa yang terlupa dan meninggalkan proses perkembangan yang sepatutnya dilalui oleh si anak kerana merasakan ia tidak penting dan lebih fokus kepada kemahiran membaca dan menulis. Kepandaian dan kehebatan seorang anak diukur pada kemahiran membaca dan menulis mereka seawal usia!

Rupanya jika sikap anda sebagai ibu bapa adalah sedemikian maka bersedialah untuk melihat kesengsaraan dan kegagalan anak anda di masa depan. Kupasan terperinci daripada saudara Hazhari Ismail selaku Pensyarah Pendidikan Awal Kanak-Kanak, Universiti Sultan Azlan Shah sangat bagus untuk dijadikan panduan oleh semua ibu bapa yang sedang sibuk mempersiapkan anak kecil mereka menjadi orang yang hebat.

Macam mana nak ajar anak menulis?

6 tahun lalu, saya ada tanya kepada seorang so called

pakar, macam mana nak bagi kanak-kanak membaca dan menulis.

Jawapan mudah beliau,

“Kalau nak bagi anak baca cepat, suruh anak baca!”

“Kalau nak bagi anak tulis cepat, suruh anak tulis!”

Dalam nada gurauan.

Dan saya tak pasti adakah beliau bergurau atau serius. Tapi, bagi insan yang naif ketika itu, saya anggap ia satu benda yang serius sambil melihat peserta yang terdiri daripada ibu bapa mengangguk setuju.

Bagaimana nak suruh si kecil menulis dan membaca pada sesuatu kemahiran yang belum dikuasai.

Dia belum pernah menulis dan kita suruh dia menulis. Ini salah faham terbesar masyarakat.

Saya membantu mengedarkan satu kertas A4 kosong dan sebatang pensel untuk kanak-kanak umur 5 tahun. Menjadi pemerhati kepada guru tadika.

IKLAN

Malangnya, pemerhatian saya membuat saya sedih. Kanak-kanak itu bukan sahaja tidak bersedia untuk menulis, malah mereka mempunyai masalah untuk memegang pensel dengan betul, apatah lagi untuk menulis.

Lagi menyedihkan, si guru juga percaya hanya ada satu cara untuk mengajar kanak-kanak untuk menulis, iaitu biarkan mereka menulis.

Si guru terlupa, dalam proses menulis, di situ terletak konsep pra-menulis atau pre-writing.

Pentingnya kukuhkan kemahiran motor anak!

Untuk memahami perkembangan kanak-kanak, ia berkembang melalui proses. Di dalam kemahiran menulis, ia amat berkait rapat dengan kemahiran motor halus (fine motor skill) di bawah perkembangan fizikal.

Untuk membenarkan kanak-kanak menulis, ia merangkumi proses memanipulasi pensel. Ia memerlukan proses dan peringkat tertentu.

Kemahiran motor (motor skill) bermula dari inside to outside. Dari large muscle ke small muscle. Di situ konsep gross dan fine motor skill wujud.

Maksudnya, tanpa kemahiran large muscle seperti lengan (arms and trunk), maka jangan bermimpi jari dan tangan akan menjalankan dengan sempurna.

Bergayut & merangkak itu penting

Kembali kepada pre-writing, benar, proses terawal untuk membenarkan jari itu menulis dengan baik, maka guru dan ibu bapa perlu memberi aktiviti yang berasaskan large muscle.

Teringat supervisor saya sempat berpesan ketika memerhati kanak-kanak 4 tahun di playground sekolah,

“Biarkan anak itu bergayut di monkey bar.”

Atau bergayut di pokok.

Proses bergayut itu merangsang large muscle untuk bergerak dan menguatkan tangan seterusnya menjadikan proses menulis dengan mudah.

Begitu juga dengan aktiviti merangkak.

Lagi bagus, biarkan si kecil merangkak di outdoor berbanding indoor. Perbezaan surface antara indoor dan outdoor itu sendiri memberi pengalaman berbeza kepada mereka untuk berkembang.

Jadi, dah boleh tulis ke belum? Belum lagi. Perbanyakkan aktiviti pra menulis untuk menguatkan both large and small muscles.

Suruhlah anak menggali tanah, bermain play doh, main dengan pasir, aktiviti ikat kasut and variety of buttons, crayon etc.

Sebelum bagi pensel dan kertas.

Tolong jangan bagi gajet!

Bahana gajet.

Beberapa findings research membuktikan kanak-kanak yang terdedah dengan penggunaan gajet yang melebih tanpa kawalan, akan beri kesan buruk kepada perkembangan motor halus.

Tangan-tangan akan terketar atau menggigil.

Sebab seawal usia, mereka tidak didedahkan dengan aktiviti menguatkan large muscle. Kita sua kan mereka ipad, tab, smart phone – yang berkehendakkan mereka menggunakan jari untuk menyentuh.

Jadi, ingat proses tadi? Large muscle kemudian baru small muscle. Tapi, ia tidak terjadi kepada ibu bapa yang membiarkan anak mereka menjadi hamba gajet.

2 tahun kepada no gajet adalah perkara serius.

2 jam maksimum untuk bawah 6 tahun juga adalah perkara serius.

Otak anak bukan macam span!

Maka, janganlah kita salah faham yang mengatakan otak kanak-kanak ibarat sponge. Ajar mereka sebanyak mungkin untuk menjadi anak yang hebat.

Tapi , ada proses-proses yang kena ikut. Nama pun development/ perkembangan.

Maka ada peringkat demi peringkat.

Kalau kita masih berdegil untul menyuruh anak-anak accomplish any task sebelum development mereka bersedia, maka ia adalah cara yang terbaik dan terpantas untuk menggagalkan anak.

Rupanya, semua masalah berlaku berpunca dari kita sendiri yang tak menyabar.

Sumber: Hazhari Ismail