Rasa bersalah dan sedih tak dapat selamatkan semua. Itulah yang kini dirasai Rezwan Romel, 15, selepas gagal menyelamatkan enam orang adiknya serta ibu, ketika rumah yang didiami terlibat dalam kebakaran di Kampung Lampijas, Membakut, Sabah,awal pagi semalam.

Rezwan yang merupakan anak sulung berkata, ketika kejadian dia tidur di ruang tamu bawah bersama sepupunya Rizal, sebelum mereka terhidu bau asap, dan terus mengejutkan keluarganya yang sedang tidur di tingkat atas.

IKLAN

Aca tunggu abang datang

Menurut Rezwan, dia cuba untuk menyelamatkan kesemua adiknya, ketika kejadian dia sempat melihat adik bongsunya Samasan, 2, hanya duduk terdiam di dalam bilik di mana bahagian pintunya sudah habis terbakar.

“ACA (adik) tunggu abang, abang masuk selamatkan Aca…”

IKLAN

Adik cuma duduk diam dalam bilik terbakar

Sejurus melihat adik bongsunya, Rezwan menjerit meminta adiknya tunggu kerana dia sedang mencari kain mahu menutup badan untuk meredah pintu yang terbakar.

“Ketika itu, keadaan rumah dipenuhi asap dan api mula marak. Ketika cuba menyelamatkan diri, saya ternampak Aca duduk seorang diri di dalam bilik yang pintunya mula terbakar…”

“Saya kemudian menjerit ke arah Aca supaya tunggu saya masuk untuk selamatkannya dan pada waktu itu dia (Aca) hanya terduduk diam…”

Wajah adik bermain di fikiran

Namun, malang sekali ketika mahu masuk ke bilik lantai tiba-tiba roboh, menyebabkan dia terjatuh bersama bapa dan sepupu. Kini bayangan wajah adik bongsunya duduk terpaku di dalam kebakaran bermain-main di ruangan matanya.

“Sukar saya kata apa-apa bila mengingat wajah Aca yang terduduk diam di dalam bilik. Jika boleh diulang, biarlah saya yang menggantikan tempatnya…”

“Sedih bila teringat kejadian itu kerana saya gagal menyelamatkan Aca yang berseorangan dan tidak tahu untuk melakukan apa-apa…”

Dalam nada sebak, Rezwan berkata adik bongsu yang dipanggil Aca adalah antara adik yang paling manja dengannya. Justeru, dia berasa amat kesal kerana gagal menyelamatkan adik kecilnya itu.

Sumber: OMM via Harian Metro