Isu train anak-anak berpakaian banyak diperkatakan sejak akhir-akhir ini. Fynn Jamal juga tidak terlepas daripada menerima komentar netizen berkenaan dengan tindakannya yang sering memakaikan anak angkatnya, Sakti Kencana dengan pakaian yang dikatakan hambar, serba bertutup dan tidak dihias seperti seorang puteri.

Berikut ialah posting Instagram Fynn;

Kelmarin aku baca komen-komen di IG seorang kawan; debat yang bermula dengan soalan kenapa anak tak diajar berpakaian syariah dari kecil.

Anaknya belum 5 tahun pun.

SELAGI ADA MULUT. TAKKAN HABIS.

Sejenis kebetulan— pada hari yang sama, wujud komentar yang menjemput debat; tentang kenapa sakti dipakaikan hambar, serba bertutup dan tidak dihias-hias selayaknya seorang puteri.

Pulak.

I think some people there should trade places with some here. Hahaha.

This will never end. Selagi ada mulut. Takkan habis.

IKLAN

Debat susu apa lagi bagus. OOTD siapa lagi cantik. Teknik mana lagi betul. Stroller apa lagi power. Gile.

Isu anak kecil perlu dipakai syariat itu aku rasa jelas hukumnya. Tidak ada tuntutan utk anak yang belum baligh menutup auratnya.

JANGAN MEMPERSULITKAN

Jangan mempersulit agama Allah. Benda yang memang dibagi kelonggaran— jangan pandai-pandai disempitkan.

Tak salah kalau anak mau diajar sedari kecil— dgn harapan ia jadi kebiasaan. tapi jujurlah jawab bersaksi Allah. Apakah benar itu formula paling menjadi?

Berapa ramai little ustazah membesar jadi minah masalah?

Aku lah antaranya.haha. Na’uzubillah.

Tak salah nak train anak2 dari kecil. tak ada masalah. Yang jadi silap adalah bila anak-anak yang dibagi kelonggaran oleh Allah dipaksa-paksa bagai yang dewasa.

Pada zaman rasulullah dahulu ada seseorang yang luka parah di kepala ketika perang. Pada satu malam, dia bermimpi basah lalu ditanyakan pada sahabat-sahabat perlu atau tidak dia mandi wajib membasahkan kepalanya.

Sepakat menjawab ya. sebab untuk agama— KENA betul2.

Maka dituruti nasihat sahabat-sahabat. Dibasahkan sekali kepala ketika junub. Natijahnya; lelaki tadi ajal.

Read on that story. Read on how Rasulullah SAW betul-betul marah dengan manusia yang memberi nasihat salah. Jelas hadith tersebut dalam kitab adab al-mufrad.

TAK TAU LEBIH BAIK DIAM

We should NOT give wrong advice. Kalau tak tau, diam. Lebih-lebih lagi jenis “kalau tak silap”.

Betapa kerasnya marah Rasulullah SAW, baginda ingatkan kalau nasihat-nasihat yg dikaitkan dengan baginda sedangkan tidak ada kebenaran 100%— dibagikan untuk dia tempat khas di dalam neraka.

Fear Allah. Dengar cakap Rasulullah.

Berhati-hati dalam menasihat. Berjaga-jaga dlm pilihan perkataan. Benda betul sekali pun, kalau tidak disampaikan dengan akhlak— tetap tidak betul.

Okay?:)


 

Berikut ialah beberapa reaksi, komen dan pendapat yang di ruangan komen berkenaan dengan posting tersebut. Ada yang bersetuju dan ada juga yang mengaitkan dengan isu lain.

Sumber: Instagram Fynn Jamal