Sejak kebelakangan ini, peningkatan kes kematian akibat wabak Covid-19 dilihat semakin menjadi-jadi. Keadaan ini dianggap sebagai ancaman dalam diam dan tak dapat nak pastikan siapa yang akan kena.

Apa yang menyentuh hati jika kematian ini melibatkan insan tersayang dan tidak dapat memberi ciuman terakhir. Seperti kisah lapan beradik ini yang sekelip mata menjadi anak yatim piatu kerana ibu dan ayah meninggal dunia akibat Covid-19.

Bapa pergi dulu, dua hari kemudian ibu pula dijemput ilahi

Antara nyawa yang terkorban itu, ibu bapa kepada Nazurah Nabilah Yajeed, berusia 19 tahun. Arwah ibu bapanya yang sebelum ini mencari nafkah hanya dengan berniaga goreng pisang, kembali ke rahmatullah akibat Covid-19 dalam jangka masa tiga hari. Pemergian ayah ini meninggalkan Nabilah yatim piatu bersama tujuh adiknya yang berumur antara 18 hingga empat tahun.

Sebilangan besar adik-adik Nabilah masih bersekolah, kecuali adik bongsunya yang berusia empat tahun. Nabilah sendiri merupakan pelajar di Kolej Politeknik Mersing di Johor.

Dia berkata bapanya meninggal pada hari Jumaat lalu (16 Julai) dan dua hari kemudian pada hari Ahad (18 Julai), ibunya pula meninggal dunia akibat Covid-19.

IKLAN

“Saya akan jaga adik-adik..”

Menurut laporan MalaysiaKini, pada mulanya, ibunya diuji positif pada 18 Jun sehingga dia pergi ke (pusat kuarantin dan rawatan) Maeps, dan kemudian pada 21 Jun, dia mengalami kesukaran bernafas kemudian dia terus masuk ke unit rawatan rapi (ICU) dan tidak sedarkan diri. Namun, apa yang menyedihkan adalah ibunya menghembuskan nafasnya yang terakhir pada 18 Julai.

“Ayah saya adalah kontak rapat ibu saya. Saya tidak ingat hari apa dia mengambil ujian dan disahkan positif tetapi dia sukar bernafas dan dimasukkan ke hospital pada 30 Jun. Dia dimasukkan ke ICU di Rumah Sakit Selayang dan selepas itu ‘ditidurkan’. Dia tidak sedarkan diri sehingga meninggal dunia pada hari Jumaat lalu,” kata Nabilah.

IKLAN

Kini Nabilah dan adik-adiknya tinggal di rumah ibu saudaranya di Bukit Beruntung, Rawang, Selangor. Ibu saudaranya tidak bekerja dan sebelum ini positif Covid-19.

Nabilah berkata mereka semua baik-baik saja sekarang dan baru sahaja menyelesaikan tempoh kuarantin mereka. Jelasnya lagi, mereka sedang menunggu untuk memotong gelang merah jambu mereka.

Di sebalik tragedi yang menimpa keluarga mereka, Nabilah sedar hidup mesti diteruskan, apalagi dia kakak sulung kepada tujuh adik-adik untuk dijaga.

“Ya, saya terkejut dan saya masih sedih, tetapi tak mengapa. Saya perlu terus tinggal bersama adik-adik saya,” katanya.

IKLAN
Gambar Hiasan (Kredit: Selangor Kini)

“Terima kasih, ramai yang sudi bantu kami”

Nabilah berkata setakat ini dia mendapat bantuan daripada jiran-jiran dan juga beberapa orang tidak dikenalinya, yang menghulurkan bantuan makanan dan wang. Pun begitu, Nabilah berkata dia terbuka untuk menerima lebih banyak bantuan untuk membantu keluarganya kembali berdikari.

Bagi mereka yang ingin menghubungi Nabilah untuk memberikan bantuan, dia boleh dihubungi di nazurahkai14@gmail.com. Sumbangan juga boleh disalurkan ke akaun (12207020456204 BIMB – NAZURAH NABILAH BENYAJEED)

Kredit: Malaysia Kini & Sirap Limau

(Pa&Ma D Parents adalah komuniti yang menghimpunkan semua yang bergelar ibu bapa & diwujudkan sebagai menyokong perjalanan mereka sepanjang membesarkan anak di era milenium dan akan berkongsi info, artikel dan pelbagai promo aktiviti or event dianjurkan oleh Pa&Ma. Join channel Telegram Pa&Ma D Parents (https://t.me/pamadparents)