Apabila si manja buang air besar, warnanya berbeza-beza, bukan? Mari kenali jenis najis bayi, barulah boleh pantau jika mereka mengalami masalah kesihatan.

 

Jenis najis bayi: Apakah warna normal?

Hasil buangan bayi sama ada kencing atau berak, adalah sesuatu perkara biasa yang perlu dihadapi oleh ibu bapa.

Tetapi adakah anda tahu terdapat variasi bagi jenis najis bayi?Antaranya najis si kecil anda mungkin berair atau keras, warna hitam, hijau mahupun kuning.

Menukar lampin bukanlah sekadar rutin harian ibu bapa. Sebaliknya, ia boleh menjadi cara untuk mengawasi tahap kesihatan si manja.

Setiap perbezaan warna, konsistensi dan kekerapan bayi membuang air besar boleh menjadi petunjuk kesihatan dan perkembangan mereka.

Keadaan normal najis bayi

Setelah si manja mengeluarkan mekonium, perubahan keadaan najis mereka adalah sangat besar. Ia bergantung kepada pemakanan bayi.

Bagi yang belum mengetahui, mekonium adalah najis pertama bayi baru lahir.

Ia merupakan kotoran berwarna hijau gelap dan pekat terdiri daripada sel, protein, lemak serta rembesan usus seperti hempedu.

Najis mekonium ini biasanya dikeluarkan dalam beberapa jam pertama atau hari selepas dilahirkan.

Pun begitu, ada juga bayi yang membuang mekonium ini ketika masih dalam kandungan semasa tempoh lewat kehamilan.

Berikut antara jenis najis bayi yang mungkin anda lihat pada lampin si manja:

Bayi menyusu badan

Najis untuk tempoh beberapa bulan pertama mungkin kelihatan seperti mustard Dijon dengan konsistensi agak berair.

Ia juga mungkin disertai dengan ketulan kecil lemak berwarna putih.

Jangan tidak tahu, warna najis bayi juga boleh berubah bergantung kepada apa yang si ibu makan!

IKLAN

Sebagai contoh, sekiranya ibu makan sayuran seperti bayam, anda mungkin akan melihat warna hijau pada lampin si kecil.

Bayi menyusu susu formula

Sekiranya bayi diberikan susu formula, jenis najis mereka adalah berbeza berbanding dengan bayi menyusu badan.

Konsistensinya seakan pes dan tidak sekeras sapuan mentega kacang dengan warna kuning gelap atau coklat.

Jenis najis bayi peringkat bercerai susu

Apabila si manja mula diperkenalkan dengan makanan pejal yang disyorkan apabila bayi berusia sekitar 6 bulan – keadaan najis mereka akan mengalami beberapa perubahan besar.

Biasanya najis mereka akan lebih keras dan mempunyai warna yang berbeza-beza.

Jika anak mula mengambil finger food, anda mungkin akan melihat cebisan makanan tidak tercerna seperti kulit kacang pea.

Ini kerana sistem pencernaan bayi masih belum dapat memproses semua makanan baharu ini.

Najis si manja yang sedang dalam proses bercerai susu juga akan berbau dengan lebih kuat.

Ia disebabkan oleh lemak dan gula tambahan yang terkandung dalam makanan yang diberikan kepada mereka.

Jenis najis bayi: Keadaan BAHAYA!

Sesetengah warna najis boleh menjadi tanda mereka mengalami masalah kesihatan.

Anda perlu membawa bayi berjumpa doktor sekiranya keadaan najis mereka berwarna:

IKLAN

Merah

Berwarna merah disebabkan darah pada najis bayi. Oleh sebab itu, sangat penting untuk doktor mengetahui keadaan yang mendasarinya.

Tetapi adakalanya, perubahan warna itu disebabkan oleh faktor yang tidak mendatangkan bahaya.

Untuk bayi yang baru dilahirkan, ia terjadi mungkin kerana mereka tertelan sedikit darah semasa proses bersalin.

Seandainya anda menyusu badan, situasi puting berdarah boleh mengakibatkan najis anak mempunyai warna merah.

Sesetengah makanan pejal yang diberikan kepada si manja, seperti bit, turut boleh menjadi punca najis mereka bertukar kepada warna merah.

Hitam

Dalam beberapa kes, jenis najis bayi hitam mungkin didasari oleh perubahan warna darah daripada merah kepada hitam.

Ibu juga perlu mengetahui bahawa najis berwarna hijau gelap juga ada masanya tampak seperti warna hitam.

Warna najis hijau gelap biasanya bukanlah sesuatu yang perlu dibimbangkan. Misalnya seperti najis mekonium.

Jenis najis bayi: Putih atau kelabu

Najis bayi yang berwarna putih pucat atau seakan tanah liat adalah yang paling kerap berlaku.

Walau bagaimanapun, jika anda melihat sesuatu seperti ini lakukan pemeriksaan doktor dengan segera.

IKLAN

Ini kerana ia boleh menjadi tanda si manja mungkin mengalami masalah kesihatan berkaitan hati yang memerlukan rawatan.

Kekerapan pergerakan usus bayi

Jumlah kekerapan bayi membuang najis akan berubah apabila mereka membesar dan sistem pencernaan semakin berkembang.

Namun, ia juga akan dipengaruhi oleh cara penyusuan yang diberikan.

Jika menyusu badan..

Si manja akan cenderung membuang air besar lebih kerap berbanding rakan sebaya yang diberikan susu formula.

Selepas beberapa hari dilahirkan, anda mungkin akan berdepan dengan pergerakan usus bayi antara 2 hingga 5 kali sehari.

Keadaan ini akan berlanjutan sehingga bayi berusia sekitar 6 minggu.

Perlu diingatkan bahawa selepas usia 3 hingga 6 minggu, bayi menyusu badan mungkin tidak akan mengalami sebarang pergerakan usus untuk tempoh beberapa hari.

Keadaan ini disebabkan oleh sistem pencernaan bayi dapat memproses susu ibu dengan lebih berkesan dan meninggalkan sisa pepejal yang sedikit.

Selepas 6 minggu, kekerapan bayi untuk membuang najis akan berkurang setiap hari.

Salah satu sebabnya adalah pada masa ini susu ibu biasanya tidak lagi mengandungi kolostrum – yang bertindak sebagai julap (laxative).

Jika menyusu susu formula…

Bagi bayi yang diberikan susu formula, selepas tempoh beberapa hari pertama, mereka biasanya akan membuang najis sekurang-kurangnya sekali sehari.

Ia juga satu keadaan normal jika bayi tidak melakukan pergerakan usus antara 1 atau 2 hari. Tetapi ibu perlu memastikan tekstur najis adalah lembut.

Jika ada sebarang kebimbangan mengenai jenis najis bayi anda, berbincanglah dengan pakar pediatrik dalam kadar segera.

Kredit: Hello Doktor

(Pa&Ma D Parents adalah komuniti yang menghimpunkan semua yang bergelar ibu bapa & diwujudkan sebagai menyokong perjalanan mereka sepanjang membesarkan anak di era milenium dan akan berkongsi info, artikel dan pelbagai promo aktiviti or event dianjurkan oleh Pa&Ma. Join channel Telegram Pa&Ma D Parents (https://t.me/pamadparents)