Pencemaran Sungai Kim Kim di Pasir Gudang menyaksikan pelbagai kejadian menyayat hati. Pembuangan sisa toksik ke sungai berkenaan memberikan kesan kesihatan yang hebat kepada lebih 10,000 penduduk di sekitarnya.

Kunjungan pendakwah Uztaz Ebit Liew menziarahi masyarakat di sana melihat sendiri pelbagai keadaan dan suasana kesan daripada pendedahan kepada bahan kimia berkenaan. Dia turut menceritakan pelbagai situasi yang menyedihkan dan menyentuh hati melibatkan kanak-kanak, kaum ibu, kaki tangan perubatan serta jabatan lain yang bertungkus lumus memastikan perkhidmatan diberikan sebaik mungkin.

ebitlew Mengalir air mata sepanjang ziarah di pasir gudang tadi lihat mangsa tragedi pencemaran sisa toksik. Allahu. Masih ada yang dekat icu. Tak tahu nak cakap apa. Ramainya orang dalam wad dan keluar masuk orang.

“USTAZ TOLONG DOAKAN SAYA”

Sedih bila lihat anak kecil disana. Ada seorang anak ini tiba-tiba tak boleh jalan. Sebelum ni masalah peparu. Terkejut saya dengarnya. Allahu. Dia peluk saya. Ibu dan ayahnya sebak kenal saya. Ustaz tolong doakan saya. Anak itu minta saya doakannya.

SEKELUARGA SEMUA DALAM WAD

Ada seorang anak itu saya tengok takde sesiapa keluarganya. Sedih bila dia kata ibu dan kakak dekat wad lain. Tu abang saya. Kecil lagi abangnya. Sekeluarga semua dalam wad. Allahu. Katil sampai ke luar-luar terlalu ramai orang yang masuk semalam katanya. Biasanya tak begitu. Tak berhenti rawatan diberikan.

IBU MENGANDUNG 8 BULAN BARU KELUAR DARI ICU
Ada seorang kakak baru keluar dari icu tengah mengandung 8 bulan anak pertama. Dah dari hari tu dekat hospital. Ya Allah. Tadi saya ziarah dengan cikgu Md Noor cikgu yang mula dakwah saya. Keluarganya pun ramai kena tiba-tiba termasuk bidadarinya. Baby kecil lagi semua dicucuk asyik menangis. Ya Allah sedihnya.

AIR MATA SAYA TAK BERHENTI MENGALIR

Ada juga jumpa ibu-ibu tadi yang cerita mereka pengsan sebelum dapatkan rawatan. Sampai pitam. Ramai keluar juga dari Pasir Gudang cari udara segar. Ada orang Pasir Gudang pergi bercuti ke kl pun tiba-tiba pening muntah dan merah mata sekarang dihkl. Dengar kisah semua ini air mata saya tak berhnti mengalir.

BEKERJA 24 JAM, JASAMU DIKENANG. SEBAK & MENGALIRKAN AIR MATA
Ya Allah semua kakitangan hospital dan jabatan lain kerja 24jam. Terima kaseh jasamu. Terima kaseh semua yang bantu tadi. Gembira dapat beri sedikit semangat pada petugas dan jururawat. Mereka sebak dan mengalir air mata. Ramai sempat bergambar walau tengah penat wajah mereka semua.

ANGKATLAH MUSIBAH DARI PASIR GUDANG

Ya Allah bantulah jagakanlah anak ini semua berilah kesihatan yang baik. Hati ini sangat pilu melihat semua ini. Bantulah angkatlah musibah ini dari Pasir Gudang. Sayangilah dan rahmatilah mereka semua ya Allah. Mereka keluarga kami yang baik. Allah sayang. Allahu…-ebitlew #prayforpasirgudang#Allahsayang

View this post on Instagram

Mengalir air mata sepanjang ziarah di pasir gudang tadi lihat mangsa tragedi pencemaran sisa toksik. Allahu. Masih ada yang dekat icu. Tak tahu nak cakap apa. Ramainya orang dalam wad dan keluar masuk orang. Sedih bila lihat anak kecil disana. Ada seorang anak ini tiba-tiba tak boleh jalan. Sebelum ni masalah peparu. Terkejut saya dengarnya. Allahu. Dia peluk saya. Ibu dan ayahnya sebak kenal saya. Ustaz tolong doakan saya. Anak itu minta saya doakannya. . Ada seorang anak itu saya tengok takde sesiapa keluarganya. Sedih bila dia kata ibu dan kakak dekat wad lain. Tu abang saya. Kecil lagi abangnya. Sekeluarga semua dalam wad. Allahu. Katil sampai ke luar-luar terlalu ramai orang yang masuk semalam katanya. Biasanya tak begitu. Tak berhenti rawatan diberikan. . Ada seorang kakak baru keluar dari icu tengah mengandung 8bulan anak pertama. Dah dari hari tu dekat hospital. Ya Allah. Tadi saya ziarah dengan cikgu Md Noor cikgu yang mula dakwah saya. Keluarganya pun ramai kena tiba-tiba termasuk bidadarinya. Baby kecil lagi semua dicucuk asyik menangis. Ya Allah sedihnya. . Ada juga jumpa ibu-ibu tadi yang cerita mereka pengsan sebelum dapatkan rawatan. Sampai pitam. Ramai keluar juga dari Pasir Gudang cari udara segar. Ada orang pasir gudang pergi bercuti ke kl pun tiba-tiba pening muntah dan merah mata sekarang dihkl. Dengar kisah semua ini air mata saya tak berhnti mengalir. . Ya Allah semua kakitangan hospital dan jabatan lain kerja 24jam. Terima kaseh jasamu. Terima kaseh semua yang bantu tadi. Gembira dapat beri sedikit semangat pada petugas dan jururawat. Mereka sebak dan mengalir air mata. Ramai sempat bergambar walau tengah penat wajah mereka semua. Ya Allah bantulah jagakanlah anak ini semua berilah kesihatan yang baik. Hati ini sangat pilu melihat semua ini. Bantulah angkatlah musibah ini dari Pasir Gudang. Sayangilah dan rahmatilah mereka semua ya Allah. Mereka keluarga kami yang baik. Allah sayang. Allahu…-ebitlew #prayforpasirgudang. #Allahsayang

A post shared by Ebit Lew (@ebitlew) on

Sumber: ebitlew

Foto: Astro Awani

Tinggalkan Komen