Pakaikan bayi dengan barut memang tidak salah. Asalkan ia tidak mengganggu tumbesaran dan perkembangan anak.Tapi macam-macam mitos yang timbul dengan pemakaian barut. Ikuti penerangan daripada jururawat ini.

Puan Bel Nawhen yang merupakan seorang jururawat telah berkongsi info tentang barut bayi terutamanya tentang mitos dan fakta sebenar pemakaian barut kepada bayi. Berikut ialah perkongsian beliau,

BARUT ooo BARUT

Pagi-pagi dapat screencap tulisan seseorang tentang barut, beginilah lebih kurang dia tulis.

“Barut ni kegunaannya untuk menyukat susu yang masuk ke perut baby, takut terlebih menyusu badan jadi banyak pula susu dia telan terkenyang, tersenak, dan lebih parah takut sakit perut, pecah pula perut baby.

Tu sebab baby diikat barut. Bila ibu tengok barut tu macam dah mengetat, cepat2 berhenti. Lepas sejam, barut tadi akan melonggar, kita tahu baby kita lapar. Bila dia nangis pon, kita tahu motif nangis dia nak menyusu lapar.

Selain dari tu, barut juga membantu baby kita tegak. Tidak merengkok. Membantu mendisiplin tulang belakang baby kita lurus”

Sebenarnya, barut ni apa?

Salah satu aksesori bayi selepas melahirkan adalah barut bayi. Hinggakan pelbagai kepercayaan tentang manfaat barut ini dibawa dari turun temurun.

IKLAN

Saya TIDAK melarang sesiapa untuk memakaikan barut kepada anak mereka tetapi anda perlu;

#1 PILIH MATERIAL SESUAI

perlu pandai memilih material yang sesuai untuknya selain tidak memakaikannya terlalu ketat pada bayi. Selain itu, pastikan anak tidak mempunyai alahan terhadap material barut tersebut.

#2 ELAK SAPU HERBA SEMASA BARUT BAYI

IKLAN

Elak juga dari menyapu pula pelbagai herba entah apa-apa semasa barutkan anak. Iritasi pula kulit si anak.

#3 JANGAN TUTUP PUSAT YANG BELUM TANGGAL
Memakaikan bayi dengan barut dan menutupi tali pusat yang belum tanggal BOLEH menyebabkan pengumpulan lembapan di tali pusat, melambatkan proses luruh tali pusat dan boleh menyebabkan pembiakan bakteria kerana kelembapan tadi.

#4 JANGAN PAKAI TERLALU KETAT

Memakai BARUT tidak membantu dalam mengelakkan tulang dada bayi dari menonjol. Malahan, jika pemakaian barut terlalu ketat, maka akan menganggu dalam proses pembesaran organ bayi.

IKLAN

 

BARUT BUKAN PENGHALANG KEMBUNG PERUT PADA BAYI

Barut bayi bukan pelindung kepada kejadian kembung perut bayi. Masalah kembung perut bayi sering terjadi terutama pada 6 bulan awal kelahiran.

Ia berlaku kerana ruang dalam abdomen bayi masih kecil kalau nak dibandingkan dengan organ di dalamnya.

Sebab kembung perut bayi terjadi:

  • Cara penyusuan yang tidak betul. Bagi kes guna botol susu – Botol terlalu condong, lubang puting terlalu besar hingga bayi menelan udara bersama. Bagi kes kedua-dua menyusu botol dan direct feeding – Bayi tidak disendawakan selepas menyusu. Memberi botol susu kosong dengan alasan mahu bayi tidak menangis juga antara punca bayi kembung perut kerana menyedut udara sahaja.
  • Bayi menangis terlalu banyak pun boleh menyebabkan kembung perut
  • Penghadaman atau pemilihan susu yang kurang sesuai lalu menghasilkan banyak gas.

Tetapi, bagi kes kembung perut disertai dengan rasa abdomen yang keras disertai dengan muntah, tidak kentut atau tidak membuang air dalam tempoh masa yang lama ataupun cirit-birit dan bayi sering kelihatan lemah atau tidak bermaya, bawa bayi anda berjumpa doktor.

Notakaki:

Nak berbarut tidak menjadi masalah asalkan ia tidak menganggu keselesaan bayi anda.

Sumber: Bel Nawhen