“Harap sangat Ramadan kali ini memberi keajaiban buat anak kami yang sedang bertarung nyawa,” kata Haffiszattul Nur Akmar Samsudin.

Haffiszattul, 30, berkata tahun ini dia dan suaminya, Sheikh Muhammad Bukhary Sheikh Basir, 33, menyambut Ramadan di hospital, menemani puteri kesayangan mereka, Sheikha Zulaikha yang menderita Hemophagocytic Lymphohistiocytosis (HLH).

“Kami sudah berkampung di hospital sejak 19 April lalu selepas keadaan Zulaikha tidak stabil dan kerap demam panas.

“Jadi Ramadan ini juga kami akan berpuasa di sini kerana keutamaan kami hanya kepada Zulaikha,” katanya.

Dia yang sedang hamil lapan bulan berkata, pemindahan sum sum tulang yang sepatutnya dijadualkan Khamis lalu, terpaksa ditunda kerana keadaan Zulaikha yang tidak stabil dan kritikal.

“Jika pemindahan sum sum tulang dibuat sekarang ibarat mencabut nyawanya saja jadi ia terpaksa ditangguhkan,” katanya.

Katanya, Zulaikha yang berusia 16 bulan kini sedang dipantau di Unit Rawatan Rapi Kanak-Kanak (PICU) selepas sesak nafas dan mengalami gangguan sistem pembekuan darah.

“Najisnya berwarna hitam dan ada tanda pendarahan pada perutnya dan apabila ambil darah pada tangannya darah keluar lambat berhenti.

“Semua ini berlaku disebabkan penyakit HLH yang dialaminya itu semakin mengganas dan kini paras Ferritin Zulaikha mencapai 120,000 berbanding bayi normal sebayanya cuma 500 Ferritin.

“Jadi, buat masa ini doktor hanya boleh memberikan ubat khas untuk mengawal pendarahan dalam badannya terlebih dulu,” katanya.

Sempena mengambil keberkatan Ramadan ini, mereka sekeluarga memohon rakyat Malaysia mendoakan kestabilan kesihatan Zulaikha supaya nyawanya dapat diselamatkan menerusi pemindahan sum sum tulang.

Artikel berkaitan:

[“Hanya Ada Sebulan Lagi.” Bayi 15 Bulan Derita Penyakit Rare, Jalani 44 Kali Kimoterapi]

“Tiada apa yang kami harapkan, cuma mohon rakyat Malaysia semua mendoakan anak kami kuat melawan penyakitnya yang sedang merebak dalam tubuh badannya sekarang,” katanya.

Balik bercuti kesihatan Zulaikha merosot

Sementara itu, Haffiszattul berkata kini Zulaikha juga dipaksa berpuasa dan hanya boleh minum air putih sahaja bagi mengelakkan masalah lain.

“Saya tahu Zulaikha sedang menahan sakit tapi dari raut wajahnya dia tetap memberi senyuman dan mengenyit mata pada kami seolah-olah dia tak mahu kami risau keadaannya.

“Kami suami isteri langsung tak menyangka hanya dengan demam, keluar ruam merah dan benjolan dileher terus menyebabkan keadaan Zulaikha berubah 100 peratus. Dari anak yang aktif, ceria kini pergerakannya terhad.

“Sebelum Zulaikha demam, kami ada bawanya pergi bercuti ke Pulau Pinang sempena cuti Tahun Baru Cina dan singgah ke beberapa tempat. Balik dari situlah dia demam hinggalah dia disahkan sakit.

Ruam merah keluar semasa Zulaikha demam dan petanda awal dia disahkan sakit

“Mungkin ini hanyalah penyebab sahaja tapi kami reda. Berdasarkan apa yang diberitahu doktor, punca Zulaikha sakit disebabkan EBV virus yang banyak di sekeliling kita seperti orang pegang, peluk, cium, dan orang yang batuk,” jelasnya.

Sebagai ibu, sekali lagi saya harapkan sama-samalah berdoa untuk Zulaikha dan biarlah dia dapat mengembalikan keceriaan buat kami suami isteri.

Sumber: Haffiszattul Nur Akmar Samsudin & Metro

 

 

Tinggalkan Komen