Menjadi kebiasaan kita anak-anak akan membelikan barangan untuk kegunaan ibu bapa di kampung. Tak kiralah dari sekecil-kecil barang hinggalah sebesar-besar barang. Memang niat kita untuk memberi kesenangan pada kedua ibu bapa kita.

Namun apabila mereka telah meninggal dunia, pasti kita merasakan barangan yang pernah kita berikan itu adalah hak milik kita bukan? Maka ramailah yang akan ambil kembali barang tersebut. Namun menurut perkongsian Ustaz Ahmad Nassri Ibrahim, haram jika kita mengambil kembali barang yang pernah kita berikan pada mereka kerana barang tersebut termasuk dalam harta pusaka peninggalan arwah.

IKLAN

“Periuk eletrik, peti ais, dapur, almari dan lain-lain perabot kita beli dan bagi kepada orang tua (ibu bapa).”

“Bila mereka meninggal dunia kita ambil balik pemberian sebab kita kata itu semua kita yang belikan untuk ibu.”

“HARAM tu tuan-tuan.”

“Barang-barang tu dah jadi pusaka. Tidak boleh ambil sebelum mendapat keizinan semua waris. Jangan suka-suka kita main ambil balik sebab ada hak waris lain dalam harta pusaka tu. Barang yang dah bagi dekat orang bukan milik kita lagi. Lain keadaannya kalu kita hanya bagi orang tua pinjam.”

“Jika was-was dan bimbang termakan harta batil dari harta pusaka, lebih baik kita rujuk kepada yang pakar. Kami adalah syarikat amanah wasiyyah shoppe berhad adalah pakar dalam pengurusan harta pusaka.”

Jika kita pernah mengambil kembali barangan tersebut, minta ahli keluarga untuk halalkan bahagian yang telah kita ambil. Semoga rezeki kita semua sentiasa diberkati oleh-Nya.